22 July 2008

Fadly

Akhirnya bisa ol lagi di internet setelah 11/2 bulan hanya berkutat dengan buah hati tercinta. Dah lama juga ga ngurusin nih blog,….secara gw dari akhir April sampe pertengahan Mei kemarin…..sibuk lembur ngurusin segala macam tetek bengek dokumen BSNP.

Btw,….gw dah melahirkan buah hati tercinta yang kita beri nama Fathir Fadhila Fauzi yang berarti pembuka yang penuh dengan kemuliaan dan kemenangan. Si ganteng kita panggil dengan nama kecil Fadly (arti dalam bahasa arabnya gw lupa…..tapi sebenarnya itu merupakan singkatan nama kita berdua….Fauzi dan Sally).

Lahir dengan Operasi Cesar dengan BB 3300 gr dan panjang 49 cm, pada hari Kamis, 29 Mei 2008 pukul 23.05 wib di Rumah Sakit Marinir Cilandak. Fadly lahir setelah gw menginap 2 malam di rumah sakit. Kelahiran Fadly lebih cepat 2 minggu dari perkiraan dokter. Berikut kronologis kelahiran Fadly……

Selasa, 27 Mei 2008

Hari ini hari terakhir gw masuk kantor. Masih banyak tugas – tugas yang harus gw delegasiin ke orang yang bakalan duduk di meja gw. Karena tuh anak masuk awal Mei…pas lagi sibuk2nya ngurusin BSNP,….gw jadi ga sempet training nih anak. Sebenarnya gw ngerencanain cuti tgl 2 Juni sampe 2 Sept. Tapi karena pekerjaan sebelum gw cuti emang sempet bikin gw kecapean plus bt ‘n stress……suami tersayang minta cuti gw dimajuin tanggal 26 Mei. Gw sempet protes,…..karena training wat yang ngegantiin gw rasanya kurang lama. Namun akhirnya gw ngalah juga dengan keputusan suami. Ya udah,…gw majuin cuti ke tanggal 28 Mei. Jam 10 pagi Selasa itu, gw kluar flek. Sempet deg2an juga ngeliat darah di celana dalam. Takut terjadi apa2, gw konsul sama salah satu temen editor yang emang udah pernah melahirkan. Dia minta gw supaya pulang aja. Takutnya nanti di Kantor air ketuban gw pecah,…..malahan jadi bikin gw ga nyaman. Setelah telp suami ‘n pamit ma boss dan temen2 kantor…..gw pulang juga. Sampai rumah telp bukde gw yang mang dah janji mo nemenin gw ke rumah sakit. Sesampainya di rumah sakit,…pemeriksaan bidan bilang kalo gw masih pembukaan 1 n ga ada mules sama sekali. Alhasil gw disuruh banyak jalan kaki wat memperlancar bukaan jalan lahir. Malam itu gw nginep di rumah sakit dengan suami tersayang.

Rabu, 28 Mei 2008

Seharian ini ga ada tanda2 mau melahirkan,…..yang ada malahan bt karena ga bisa bebas ke sana ke sini. Emang sih disuruh banyak jalan kaki….tapi asli ga mood aja bolak balik keliling rumah sakit yang ga seberapa luas. Pengennya sih keliling Mall atau Istora Senayan gitu :D:D:D kan biar cepet lahir. Malam itu, tetangga sebelah kanan gw yang keluar ketuban di kehamilan 27 minggu akhirnya melahirkan juga. Bayi nya perempuan dan prematur. Di situ gw sempet sedih ‘n bt karena gw belum ada keinginan wat melahirkan juga. Boro2 kontraksi,…..mules aja engga.

Kamis, 29 Mei 2008

Visite dokter pagi ini minta gw kembali dikonsul ke dokter kandungan. Si dokter ngasi 3 pilihan untuk gw karena pembukaan yang ga kunjung nambah. Gw dikasi pilihan untuk pulang dulu, induksi atau langsung operasi. Setelah ngomong dengan bukde dan suami, akhirnya gw mutusin minta diinduksi aja. Asli gw dah ga sabaran mo buru2 nih bayi keluar. Setelah makan n mandi, jam 17.00 akhirnya gw diinduksi juga. Jam 19.30 gw mulai ngerasain mules yang bener2 nyeri. Gw coba itung…..5 menit sekali. Wih sakitnye bener2 deh :D. Tapi gw tetep aja ngobrol sambil makan martabak telor ma suami tersayang. Ga berapa lama,….kira2 jam 19.45, perawat datang minta gw untuk pindah keruangan observasi. Begitu turun dari tempat tidur,….gw kok ngerasa kek orang pipis tanpa bisa ditahan. Pemeriksaan dalam bidan ‘n dokter jaga bilang kalo kepala bayi dah kepegang. Tapi karena ketubannya dah abis ‘n bayi gw diperkirakan besar…..takut terjadi trauma n banyak robekan,….akhirnya diputusin kalo sebaiknya gw dioperasi aja. Weks,…oke lah gw bisa terima…..tapi rasa sakit itu terus datang. Malahan makin deket jaraknya. Operasi dijadwalkan jam 22.00. Tapi jam 20.20 lampu di Rumah Sakit padam hingga pukul 21.59. Kebayangkan…..dah mules, deg2an mo operasi plus gelap bikin gw tambah stress. Secara gw takut gelap,…..jadi mati lampu bikin gw tambah stress ‘n panik. Alhamdulillah,….tepat pukul 22.00 lampu kembali nyala. Dokter datang pukul 22.30, ga lama gw didorong masuk kamar operasi. Di kamar operasi yang dingin, rasa sakit itu ga kunjung berenti. Malahan semakin dekat jaraknya. Gw cuma bisa pasrah aja sama Allah. Setelah melewati proses operasi,…akhirnya gw bisa juga mendengar tangis fadly. “Alhamdulillah”….kata itu yang keluar dari bibir gw yang gemetar kedinginan. Sampai dini hari gw ga bisa tidur karena senangnya dengan kehadiran Fadly.

Jumat, 30 Mei 2008

Badan yang sakit ‘n ngilu ga gw peduliin begitu bisa ngeliat penampakan fadly yang lucu dengan pipi yang tembem persis bapak dan ibunya :D:D:D. Siang itu setelah shalat Jumat, lampu di Rumah sakit kembali mati lagi sampai Sabtu dini hari baru nyala. Bisa dibayangin kan…gw yang takut ma gelap dengan kondisi yang lemah ga bisa ngapa2in kudu terbaring dengan manis di tempat tidur. Bener2 cobaan wat gw yang ga nyaman dengan suasana yang gelap,….apalagi sendirian :D

Sabtu, 31 Mei 2008

Gw dah bisa bangun dari tempat tidur walaupun dengan perut yang sakit ‘n ngilu. Temen2 kantor datang bezuk,…..bikin gw tambah semangat wat bangun daro tempat tidur.

Minggu, 1 Juni 2008

Hari ini yang bezuk lumayan rame. Keluarga suami plus temen kuliah dating. Cape tapi hepi.

Senin, 2 Juni 2008

Hari ini dipastiin dah boleh pulang. Fadly pun diijinkan untuk dibawa pulang. Akhirnya jam 15.00 kita pulang ke rumah naik taksi. Gw seneng banget akhirnya bisa pulang juga ke rumah. Welcome Home Fadly ku sayang…………….

1 comment

  1. Waks....udah mules akhirnya operasi juga??!! Hehehe...double dah itu! Tp pengalaman melahirkan memang seru & mendebarkan, mau lagi? Kikikkkikk...

    ReplyDelete

Tanda sayang

© Cerita Keluarga Fauzi
Maira Gall