17 February 2009

Puyer...Senang atau Sebal????

Gw paling sebel sama puyer. Jaman dulu waktu kecil puyer termasuk salah satu obat yang kudu gw minum secara gw penderita asma yang kalo kumat bikin sebel. Udah gitu tiap kali EHB pas SD...gw pasti kambuh. Pokoknya begitu tau ada puyer,....sebisa mungkin gw minum dibarengin sama air teh manis :D Tau dah tuh puyer ada kasiatnya pa kaga hehehe....

Nah sekarang begitu ada Fadly, gw rada kasian en ga tega klo dia sakit kudu ngasi dia puyer. Kebetulan Fadly imunisasi di bidan depan rumah gw. Nah tiap kali abis imunisasi DPT (yg pake panas), bu bidannya selalu ngasi Fadly puyer....nyebelin kan. Di rumah sebenarnya gw punya obat penurun panas Tempra. Tapi bu bidannya bilang klo Tempra itu ga ada obat tidurnya (helloooooo????!!!!). Jadi Fadly bakalan tetep rewel juga.

Maap ye bu bidan,...bukan gw meragukan ilmu anda en bukan juga gw meragukan kapasitas anda yang udah betaun2 jadi bidan. Tapi dari artikel yang gw baca....obat tidur yang diberikan untuk bayi dapat menganggu susunan syaraf pusat. Udah gitu mortar (alat penggerus obat) itu kan ga terjamin kebersihannya. Emang beneran dicuci abis gerus obat wat pasien lain. Sepenglihatan mata gw kaga deh :D Ya ini pilihan gw untuk ngebuat Fadly terhindar dari hal2 kaya gini yang bikin gondok. So, tiap kali abis imunisasi DPT (en mungkin Campak juga ya...kan bentar lagi imunisasi Campak), kalo gw liat Fadly mulai rewel dan panas badannya...Tempra lah yang gw kasi ke Fadly, bukan puyer bu bidan (tuh puyer saban gw dapet ya gw buang pas sampe rumah :D).

Ketika Fadly diare kemarin, DSA Rs. Haji juga ngasi gw puyer dengan keterangan kalo obatnya ga bisa diganti dengan obat minum (syrup or obat tetes lainnya) dan obat tersebut hanya ada 2 jenis yang digabung jadi satu. Bukan apa2, puyer itu kan gabungan dari beberapa obat yang digerus jadi satu atau biasa disebut dengan polifarmasi. Nah Indonesia doang nih yang masih demen polifarmasi kaya gini. Negara2 lainnya sekelas India pun udah ogah makenye. Alhamdulillahnya DSA Fadly yang sekarang ini informatif sekali. Dia juga ga asal ngeresepin puyer aja. Klo ada obat pengganti...dia lebih suka kasi sirup or tetes aja.

Semuanya memang kembali ke kita selaku orang tua. Kalo buat orang tua lainnya...puyer adalah obat yang memudahkan pada saat pemberian..sok atuh silahkan aja. Buat para orang tua yang ga mau anaknya asal minum obat...ya silakan dipikirkan obat jenis lainnya.

Di sini gw ga bermaksud sok tau tentang dunia medis en kesehatan. Wong gw orang luar yang ga ngerti sama sekali walaupun almarhum ibu gw bidan. Jadi kalo ada kata2 gw yang bikin dunia medis tersinggung...mohon maaf sebelumnya. Berikut artikel yang berkaitan dengan puyer


OBAT RACIKAN PUYER DAN PERMASALAHANNYA

Prof. dr. Rianto Setyabudi



Campuran berbagai obat yang diracik dan dijadikan "puyer" (obat bubuk)
ataun dimasukkan ke dalam kapsul atau sirup oleh petugas apotik lazim
disebut compounding. Lima puluh tahun yang lalu pembuatan obat dengan
cara racikan ini dikerjakan pada 60% resep dokter, namun di luar
negeri resep racikan ini turun tinggal 1% sekarang. Di Indonesia,
termasuk Siloam Gleneagles Hospital Lippo Karawaci (SGHLK) resep puyer
untuk anak masih sering sekali dijumpai. Setiap hari rata-rata apotik
SGHLK membuat 130 resep puyer untuk memenuhi permintaan resep dokter.



Mengapa dokter sering meresepkan obat puyer?

Peresepan obat puyer untuk anak di Indonesia sangat sering dilakukan
karena beberapa faktor yaitu:

1. Dosis obat dapat disesuaikan dengan berat badan anak secara lebih
tepat.

2. Biayanya bisa ditekan menjadi lebih murah.

3. Obat yang diserahkan kepada pasien hanya satu macam, walaupun
mengandung banyak komponen.



Apa masalah yang ditimbulkan pembuatan obat racikan bentuk puyer?

Dewasa ini peresepan obat puyer di negara maju sudah sangat berkurang
karena:

1. Kemungkinan kesalahan manusia dalam pembuatan obat racik puyer ini
tidak dapat diabaikan, misalnya kesalahan menimbang obat, atau membagi
puyer dalam porsi2 yang tidak sama besar. Kontrol kualitas sulit
sekali dapat dilaksanakan untuk membuat obat racikan ini.

2. Stabilitas obat tertentu dapat menurun bila bentuk aslinya digerus,
misalnya bentuk tablet salut selaput (film coated), tablet salut
selaput(enteric coated), atau obat yang tidak stabil (misalnya asam
klavulanat) dan obat yang higroskopis (misalnya preparat yang
mengandung enzim pencernaan)

3. Toksisitas obat dapat meningkat, misalnya preparat lepas lambat
bila digerus akan kehilangan sifat lepas lambatnya.

4. Waktu penyediaan obat lebih lama. Rata2 diperlukan waktu 10 menit
untuk membuat satu resep racikan puyer, 20 menit untuk racikan kapsul,
sedangkan untuk mengambil obat jadi diperlukan waktu hanya kurang dari
1 menit. Kelambatan ini berpengaruh terhadap tingkat kepuasan pasien
terhadap layanan di SGHLK.

5. Efektivitas obat dapat berkurang karena sebagian obat akan menempel
pada blender/mortir dan kertas pembungkus. Hal ini terutama terjadi
pada obat-obat yang dibutuhkan dalam jumlah kecil, misalnya puyer yang
mengandung klopromazin

6. Pembuatan obat puyer menyebabkan pencemaran lingkungan yang kronis
di bagian farmasi akibat bubuk obat yang beterbangan ke sekitarnya.
Hal ini dapat merusak kesehatan petugas setempat

7. Obat racikan puyer tidak dapat dibuat dengan tingkat higienis yang
tinggi sebagaimana halnya obat yang dibuat pabrik karena kontaminasi
yang tak terhindarkan pada waktu pembuatannya

8. Pembuatan obat racikan puyer membutuhkan biaya lebih mahal karena
menggunakan jam kerja tenaga di bagian farmasi sehingga asumsi bahwa
harganya akan lebih murah belum tentu tercapai

9. Dokter yang menulis resep sering kurang mengetahui adanya obat
sulit dibuat puyer (difficult-to compound drugs) misalnya preparat enzim

10. Peresepan obat racik puyer meningkatkan kecenderungan penggunaan
obat irasional karena penggunaan obat polifarmasi tidak mudah
diketahui oleh pasien.



Bagaimana mengatasinya?

Dari uraian di atas terlihat bahwa peresepan racikan puyer membawa
risiko untuk
pasien dan berbagai dampak negatif lainnya. Sebagai rumah sakit yang
bercita-cita mencapai standar internasional, khususnya dalam melindungi
keselamatan pasien, maka di RSSG frekuensi penulisan resep dan
pembuatan obat
racikan ini perlu diupayakan untuk dihapus.

Komite Farmasi dan Terapi SGHLK menganjurkan agar penulisan resep obat
racik
puyer dan pembuatannya dibatasi hanya untuk kebutuhan obat yang tidak
tersedia
dalam bentuk formulasi untuk anak atau bila untuk sementara tidak
tersedia di
pasaran. Obat-obat untuk anak yang tersedia dalam bentuk obat sirup
atau tetes
misalnya amoksisilin, ibuprofen, parasetamol, teofilin, bromheksin, dll.
seyogyanya tidak lagi diresepkan dalam bentuk racikan puyer.

Untuk membantu para dokter mengetahui obat apa saja untuk anak yang
tersedia
dalam bentuk formulasi pabrik, bagian farmasi akan menyediakan daftar
obat2
tersebut kepada para dokter di SGHLK. Kelak diharapkan semua kebutuhan
obat
untuk anak dapat dipenuhi berdasarkan obat formulasi pabrik.

Layanan informasi ini disusun oleh Komite Farmasi dan Terapi

Siloam Gleneagles Hospital Lippo Karawaci.

4 comments

  1. iya kayaknya lagi rame ya orang membicarakan puyer...ina klo berobat pasti dikasihnya puyer krna obatnya disesuaikan dgn BB anak..aku ya percaya aja, tapi alhamdulillah selama ini Ina cocok pake obat puyer....mdh2an sehat trus....

    ReplyDelete
  2. Amin...semoga Ina sehat terus. Ya kembali ke kitanya aja Mba Nia. Orang tua pasti ingin yang terbaik untuk anaknya kan :D

    ReplyDelete
  3. kalo gw dulu pernah dikasih puyer. karena pait jadi gak suka.
    jadi puyer + pait = no ^_^v
    mendingan gak usah ngobat aja deh

    ReplyDelete
  4. Hihihi...hidup sehat!!! biar ga makan racun ya tut :D

    ReplyDelete

Tanda sayang

© Cerita Keluarga Fauzi
Maira Gall