25 September 2012

Ayah ASI ..... Jakarta

Hallo, udah lama nih ga update blog.

Mamak Sally belakangan ini lagi sibuk ngurus 2 bocah lucu yg makin2 minta perhatian lebih. Si Abang Fadly, udah masuk sekolah. Doi sekolah TK A di R.A Al Hikham. Berangkat bareng Bapak, pulangnya dijemput Ibu. Nah, si Adik Fara, lagi ujian kelulusan S2 ASI nya nih. Setelah sebelumnya udah lulus S1, beberapa hari lagi, tepat anak kami yg cantik itu berulangtahun. Dan sampai sekarang, MASIH ASI! *tepuk tangan buat Fara dan Ibu.

Salut buat kalian ber-2, terutama Ibu. Yang semenjak memutuskan berhenti kerja, jadi ga ada hari libur lagi ternyata begitu menjalani rutinitas sebagai Ibu Rumah Tangga. Subuh, udah nyiapin masakan untuk bekal Bapak, makan siang Fadly, MPASI nya Fara. Pagi, begitu Bapak & Fadly udah berangkat, langsung cuci-cuci dan jadi upik babu. Siang nya, jemput Fadly, nyuapin 2F, sama ngasih ASI. Sore udah dipusingin sama seterikaan yang udah numpuk ditambah mandiin dan nyuapin anak-anak. Malamnya, paling rada santai. Paling tinggal nyiapin makan malam Bapak. Abis itu bisa nonton Jane by Design atau ulangan NCIS. Itu pun kalo ga digangguin Fadly sama Fara. *tepuk tangan buat Ibu. Besok gajian Bapak hadiahin bra warna ungu :))

O iya, sehubungan dengan judul di atas. *sisiran. Bapake mau cerita dikit nih. *sisiran lagi. Sehubungan dengan lahirnya Fara yang hampir setahun yg lalu, waktu itu gw udah banyak cari2 info mengenai ASI. Ya, ASI. Berkaca pada kegagalan gw kepada anak pertama (Fadly). Kali ini gw yg harus lebih siap. Untung nya pada saat itu, gw dikenalin @ID_AyahASI lewat twitter. Waktu itu Sally baca timeline nya @sisogi yang nge-blast tentang akun tsb. Sekonyong-konyong, gw follow lah akun tersebut. Ternyata, banyak manfaat yg gw dapet dari akun tersebut. Dari mulai IMD, proses Rooming In, donor ASIP, MPASI en so on, en so on. Pokoknya masih banyaaak lagi. Dan seperti yg kalian tau. Biasanya para suami akan males kalo didikte soal ginian sama siapapun. Tadinya gw berpikir gini, "Mereka Bapak-bapak. Gw juga bapak-bapak. Mereka bisa, kenapa gw ga bisa!". Untungnya, akun yang 1 ini ga bikin gw males untuk belajar tentang ASI dan tetek bengeknya. Dengan gaya bahasa twit yg seangkatan sama gw laah. Gw jadi berantusias banget untuk berkecimpung tentang ASI ini. Jujur, pada dasar nya, gw lebih tertarik sama "pabrik" nya.

Dan setelah setahun lebih ini banyak berkecimpung dalam komunitas tersebut. Dari ikut #PemiliDay, sampai diajak on-air di salah satu stasiun radio, untuk ngobrolin tentang ASI ini. Akhirnya tepat tanggal 16 Agustus kemarin, dapet mandat dari para founder AyahASI pusat untuk membentuk @AyahASI_Jakarta. Bersama 3 orang teman yang lain (belakangan bertambah lagi 1 orang), kami mengurusi akun tersebut dan juga berkampanye untuk mengedukASI para bapak-bapak dan ibu-ibu yang masih percaya dan terjebak sama strategy marketing para sales sufor keparat. Juga membantu para mimin-mimin (sebutan untuk para founder ID_AyahASI) pusat dalam event-event yg diadakan bersama ID_AyahASI.



Event terdekat adalah, Sabtu, 29 September di Pejaten Village dan Minggu, 30 September di M&B Fair, Balai Kartini.

Jadi, ebu-ebuuu, ajak ya suami nya buat support ASI juga. Karena, keberhasilan dari proses menyusui ASI, 50 % nya terletak di tangan para Ayah.

Monggooo .....

2 comments

  1. wuiiihhh si bapak ini hebaaat.. semakin eksis ajah dan saluut untuk jadi ayah asi :)

    semoga makin sukses ya pak, kampanye asinya

    buat ibu dan 2F... aku merindukanmu..

    ReplyDelete

Tanda sayang

© Cerita Keluarga Fauzi
Maira Gall