22 February 2009

Hati - hati kalo berkomentar

Nonton RCTI Sabtu (21/02/09) pagi gaa??? ada info tentang polemik puyer dan antibiotik. Asli loch...gw nontonnya esmosi jiwa sekali apalagi ketika mendengar MenKes kita, Ibu Dr. Siti Fadilah Supari berkomentar kalo dari kecil ketika sakit beliau minum puyer baik2 aja...dan malahan bisa jadi Menkes sekarang.

Plis ya bu Menkes.....gw sebagai orang awam yg buta sama dunia kesehatan...tersingggguuuunggg sekali (tulisan gw ga karu2an....biar kliatan BT nya !!). Semua orang juga bisa jadi dokter, bisa jadi menteri. Tapi rasanya ga pantes berkomentar kaya gitu. Well oke...beliau seorang dokter. yang ketika anak or cucunya (waktu bayi) sakit....mungkin aja beliau sendiri yg gerus obatnya. Nah kalo kita??? apa mungkin kita sendiri yg ngegerus tuh obat??!! Yakin kita tau takarannya?? Liat mortarnya aja jarang2. Apalagi gerus sendiri.

Well, gw jadi illpill aja ngeliat seseorang yang dalam kapasitasnya seharusnya memberi penjelasan, keterangan, dan menentramkan hati Ibu2 se- Indonesia, ya kok malahan berkomentar kaya gitu.
Kenapa beliau ga komen tentang sesuatu yang menyejukkan jiwa...seperti memang benar Indonesia masih menggunakan puyer (padahal India aja udah engga loch) karena puyer dinilai obat yang murmer dan praktis diberikan kepada bayi. Atau ....orang tua harap selalu berkonsultasi kepada DSA ketika menerima resep berupa puyer...or something like that deh.

Padahal kita tau efek dari obat puyer itu apa. Dan kenapa pemerintah juga seakan2 cuek aja...ga ada pemecahan or solusi dari masalah ini.

Aggghhh....... gw sebel sesebel2nya. Secara beliau adalah menteri kesehatan gitu loch.....pastinya lebih tau kondisi kesehatan masyarakat Indonesia.



Tulisan ini gw buat untuk kepentingan sendiri tanpa ada maksud untuk menjelek2an pihak2 tertentu (klo udah jelek dari sonohnya...gw ga tanggung yee :D ). Ini ungkapan jiwa eh esmosi jiwa gw. Klo ada yg keberatan...mohon maap :D

4 comments

  1. hihi sabar bu, emang ada kok beberapa menteri kita yang 'kebetulan' menempati posisi tertentu yang seharusnya berkompeten di bidang lain. ada kan menteri yang pindah jadi menteri ini trus besok lagi jadi menteri apa lagi seakan dia menguasai banyak bidang? *jadi ikutan emosi jiwa*

    intinya kita cuma bisa berdoa semoga pemimpin kita dibukakan matanya untuk lebih melihat ke rakyatnya, jangan cari 'untung' sendiri.

    ReplyDelete
  2. hihihi...postingan aku in ga bermaksud yg lain2...takutnya ntar kena "sesuatu" karena pemilu :D

    ReplyDelete
  3. hati2 ... ntar kena UU ITE lho :D

    ReplyDelete
  4. gw juga waktu liat emosi jiwa. Itu menteri kok tolol.. Liat dong permasalahannya.. itu kan ada pro kontra. Harusnya dia bersikap netral, bukannya malah kontra terus ngajak2in orang buat pro puyer juga. Goblok pa piye?

    maap ya.. dah emosi juga soalnya ngeliatnya kemaren

    ReplyDelete

Tanda sayang

© Cerita Keluarga Fauzi
Maira Gall