expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>>

27 November 2009

Award yang bikin semangat


Haiyahhhh,.....begitu mulai semangat posting,...eh ada yang ngelemparin award ke gw. Yo wis dikasi masa ga diterima sih. Makasih banyak ya Atut,....blog gw masih sederhana gini, ga pantes dibilang blog kreatif **malu2 kucing :D
Masih perlu banyak belajar dan pembenahan sana sini.....


Nah syarat di dalam award ini adalah...................
1. menyebutkan pribadi diri sendiri sebanyak 7 macam
2. melemparkan award ini ke 7 blogger



PR no 1 adalah

1. Gw ini orangnya ga bisa diem, emosional, ga sabaran en maunya semua selesai sesuai keinginan gw (ribet bo')
2. Suka baca buku....terutama buku2nya Fira Basuki. I love it. Ga tau kenapa kadang baca bukunya Fira Basuki bikin semangat hidup gw balik lagi.
3. Seneng nonton, terutama film2 Indonesia. Tapi big no no banget wat film2 setan or cinta2an abege.....mending nonton pilem India deh wkwkwkwkwk.......
4. Lagi seneng masak, baik itu wat siganteng Fadly ataupun buat Bapaknya
5. Lagi kepikiran wat jadi FTM tapi tetep bisa ngasilin duit.....any idea sodara2?????
6. Selalu kepengen memberikan yang terbaik wat siganteng Fadly, Bapaknya en keluarga. Pokoknya i'll do my best deh wat mereka.
7. Lagi keranjingan ma perawatan diri hehehehe,.....beberapa minggu ini lagi seneng main ke salon en pijat memijat :D


Wkwkwkkwkwk ini udah bisa disebut 7 kepribadian kan???hiihi klo ga nyambung ya maaf :D


PR yang ke 2 yaitu melemparkan award ini ke 7 blogger........dan mereka adalah :

ochantique -----Ocha dan Alma
baby Shaina Story -----Chica dan Shaina
Dovy Family House ------ Evy dan Zikra
Omahku ------Ary, Aurelle, dan Flavien
Ke2Nai --------Chi, Keke dan Naima
Blognya Alqoernia ---- Nia dan Ina
ron-motz Our Stories ----Motik dan Kyara



well ibu2 yang dapet award,.....monggo diambil....

Kalo Fadly dan Bapak Sekolah bersama....... (Trial @ TPA Makara UI)

Diusianya yang ke 18 bulan, perkembangan bahasa Fadly belum seperti yang gw harapkan (**ketok..ketok...plis deh ga sabaran banget Fadly pengen bisa ngomong). Gw dan Bapaknya berencana untuk memasukkan Fadly ke Sekolah dengan alasan agar Fadly bisa bersosialisasi dan belajar dari lingkungan sekitarnya. Sapa tau aja karena keseringan main en bergaul dengan teman sebayanya, Fadly cepet pinter ngomong (obsesi emaknye). Terinspirasi postingan Ocha mengenai TPA Makara UI, Jumat pagi gw ajak Bapaknya Fadly ke TPA tersebut untuk melihat tempat, sarana dan prasarana TPA. Di luar dugaan gw (tadinya Bapaknya Fadly nganggap gw latah liat ibu2 blog lain yang udah nyekolahin anaknya), Bapaknya Fadly antusias sekali dengan TPA Makara ini. Mulai dari lingkungannya, sarana, tenaga pengajar dan lokasi yang masih bisa terjangkau oleh kami. Selain itu biaya pun tidak terlalu mencekek leher :D


Tanggal 23 November lalu, Fadly berkesempatan Trial sekolah @TPA Makara UI. Setelah sebelumnya test kesehatan, kali ini Fadly didampingi Bapak ikutan Trial. Well....karena gw ga hadir di lokasi kejadian, jadi postingan kali ini gw beri kesempatan wat Bapaknya Fadly untuk posting. Hihihihi penasaran kan??? sama ...gw juga!!!


Cerita berikut ditulis oleh Bapaknya Fadly...........



Once upon a time at UI, Depok (bagian 1)

Kejadian ini sebener nya bukan plesetan dari Film nya Jet Lee. Sumpah, ga ada nyambung2 nya. Cerita ini terjadi pada saat gw nemenin Fadly trial di TPA Makara UI.

Jadi ceritanya pengen ngalamin apa yang Ibu alamin dalam merawat & menjaga Fadly seharian. Ternyata repot & capek (tapi seneng) juga ya ngurus anak. Sebelum nya mohon maaf, dalam penulisan ini bahasa nya rada acak kadut … maklum pemula alias newbie. Hehehehe …

Jadi mulanya gini, pagi2 itu tanggal 23 November, hari yang udah dijadwalkan buat Fadly untuk Trial di TPA Makara UI. Dari pagi itu, Ibu udah nyiapin semua keperluan Fadly dari pagi sampe sore. Mulai dari sarapan, susu, pampers, sampe sabun mandi. Gw dengan pede nya pada saat itu (udah apal di luar kepala jadwal2 Fadly) cuman manggut2 aja denger kuliah subuh nya si Ibu.

Setelah siap semua, jam stengah 8, berangkat lah kita dari rumah menuju TKP. Sampe di sana jam 8 lebih dikit. Begitu masuk, lepas sepatu, si Fadly langsung nyelonong masuk. Ternyata yang dia tuju itu sepeda roda 3 yang lagi parkir di koridor. Sementara si Ibu ngurusin pendaftaran trial, gw nemenin Fadly main dulu lah sambil merhatiin anak2 lain yang umur nya rata2 lebih tua dari Fadly udah mulai siap2 menuntut ilmu di TPA Makara UI tersebut (tsaaah … ). Si Fadly mah asik2 aja main sepeda nya walaupun itu sepeda ga di naik2in (cuman didorong maju-mundur doank). Nah begitu kelas udah masuk, ada 1 anak yang kaya nya ga ridho ditinggalin ama orangtua nya. Nama Uji (sialan, mirip banget nama gw … cuman untung aja ini pake “J”). Dia nangis ampe kelojotan, guling2an, bahkan ampe tiarap (hehehe … kalo yang ini ngga denk). Si Fadly sih ngeliatin aja. Bahkan Fadly sampe ngikut2in gaya nangis si Uji itu yang sampe guling2an. Setelah hampir ½ jam bertingkah kaya gitu, akhir nya tenang juga tuh anak setelah para guru2 di sana melaksanakan ritual tari Kecak (ngga denk).

Jam 8.30, kelas dimulai dengan acara bebas. Ngumpul di main room sambil ngobrol2, nyanyi dan nari2 kecil antara para Guru dan Murid. Si Fadly masih tetep asyik main dengan sepeda nya sama beberapa temen yang juga lagi main mobil2an. Di sini, keadaan masih aman terkendali. Fadly masih belom bergabung dengan kawanannya.

Jam 9.00 waktu nya sarapan. Gw nyiapin sarapan Fadly yang udah dibekelin dari rumah. Gw liat temen2 Fadly yang lain juga bawa sarapan. Ada yang bawa roti lapis, ada yang bawa choco stik, ada yang bawa coco crunch. Semua temen nya pada bawa makanan yang memang diperuntukan untuk anak seusia mereka dan buat gw, itu adalah makanan anak gedongan. Nah begitu gw nyiapin sarapan Fadly, gw buka dan ternyata isi nya adalah … jreng jreng … PISANG GORENG, saudara-saudara. Tapi gw yakin, pisang goreng yang dibawain buat Fadly, sudah melalui proses khusus dan sudah diuji di Departemen Kesehatan RI. Di sinilah gw bangga punya Istri kaya Ibu nya Fadly. Makanan buat Fadly dibuat dengan tangan nya sendiri walaupun kadangkala minjem tangan si Yuli (dayang2nya Fadly).

Anak2 lain makan di meja makan, sementara Fadly ditaruh di high chair. Gw liat si Fadly sangat menikmati sarapan tersebut. Setelah menikmati 2 potong pisang goreng dari total keseluruhan 4 potong, di sinilah awal kerusuhan itu terjadi. Si Fadly mulai ga betah duduk di high chair nya. Dia merengek2 minta digendong. Gw masih tahan2 dulu buat ga menggendong Fadly. Mulai lah Fadly menghancurkan barang sekitar. Piring makan dilempar (untung masih sempet gw tangkep). Susu ditumpahin (yang ini ga mungkin lah gw tangkep). Ya udah, daripada kejadian selanjut nya lebih horror lagi, mendingan buru2 deh gw gendong juga Fadly akhirnya. Dia nunjuk2 ke arah sepeda. Astagadragon … masa sepeda lagi sih ?? Ga bosen apa ? Dia tetep nunjuk kaya Patung Ahmad Yani ke arah sepeda. Ya udah, dengan sabar gw tuntun lagi ke arah sepeda nya

Selesai sesi sarapan, mulai lah sesi menggambar. Si Fadly masih asyik dengan sepeda nya, di selingi dengan main air keran. Di sini kesabaran gw diuji lagi. Gw alihin perhatiannya ke dalem ruangan supaya dia ikutan sesi menggambar sama temen2 lainnya. Tapi tetep aja, 2 detik kemudian, dia ngacir lagi ke arah kran. Main air lagi. Akhir nya gw berjibaku buat ngajak Fadly ke dalem dengan iming2 bola. Akhir nya nurut juga walaupun disertai derai air mata yang berlinang membasahi pipi. Gw nunggu di anak tangga di dalem ruangan. Ga lama kemudian, Fadly jalan ke arah gw duduk. Kirain gw dia minta dipeluk atau apa lah … ternyata … dia malah naik turun anak tangga dari bawah sampe atas. Terus berulang-ulang sampe lebih dari 40 kali (sumpah, yang ini ga di lebay2in). Cape juga nemenin Fadly turun naik, akhir nya gw gendong aja sambil gw alihin perhatian nya ke temen2 nya yang saat itu udah ganti sesi jadi sesi main hujan. Jangan kaget. Di sini bukan hujan beneran lho. Tapi hujan dari selang buat ngajarin anak2 sedia payung sebelum hujan. Sebagian anak ada yang pake payung, tapi kebanyakan pake jas hujan. Fadly ga ikutan, soal nya ga prepare jas hujan. Di sini Fadly sedikit anteng. Tapi itu ga lama, dia mulai merengek lagi ke arah anak tangga. Rengekan Fadly kali ini ga gw gubris. Cape bo’. Gw alihin lagi perhatiannya ke perosotan. Masih dengan rengekan Bombay nya, dia minta dianter ke tangga. Tetep ga gw kasih. Dia akhir nya nangis Bombay. Gw alihin perhatian nya ke anak2 yang mandi hujan sampe selesai, Fadly malah mandi air mata. Gw mulai stress &(*@#!^$@^(!@.

Setelah sesi mandi hujan selesai, akhir nya acara berlanjut ke makan siang. Menu makan Fadly kali ini adalah Nasi + Omlet. Sengaja ga pake apa2 soal nya Ibu nya ga yakin kalo Fadly bakal makan dengan sukses kalo lagi ama Bapak nya. Gw emang suka ga sabaran kalo nyuapin Fadly. Suapan pertama sukses. Fadly ikutan nyuap sendiri ke mulut nya. Kunyah2 bentar, suapan berikut nya yang ke dua sukses juga. Kunyah2 lagi. Sampe suapan ke 4 masih sukses. Mulai lah malapetaka berlanjut. Piring makan nya mulai dituang air dari gelas nya Fadly. Buru2 aja gw selamatin piring nya. Eh si Fadly malah nangis gara2 piring nya gw ambil. Hmmm … kaya nya kalo udah keseringan nangis gini pasti gara2 ngantuk deh. Ya udah, akhir nya gw sudahi aja sesi makan siangnya. Lagian gw udah ga sabaran (Jangan ngomelin saya ya, ibu2 … ini udah habit, susah ilang nya).

Untung nya abis sesi makan siang ini, langsung sesi tidur. Pas banget akhir nya. Gw pikir penderitaan gw bakalan berakhir. Ternyata … belum. Si Fadly masih minta naik turun tangga. Tapi kali ini bukan dia sendiri yang naik. Tapi sama gw juga plus digendong. Astagadragon …. Dengan berat hati gw ikutan juga kemauan anak gw yang tampan keq gw ini. Setelah cape, gw tidurin aja di kasur yang udah disiapin ama Guru nya di bawah. Untuk yang masih trial, ditaro di bawah dulu. Yang lainnya di atas.

Si Fadly gw jejelin susu sambil gw usap2 pala nya. 5 menit kemudian, dia pulas .. las .. las … Akhir nya penderitaan gw berhenti.

Bersambung …

Krengsengan Kambing

Hehehe,...udah lama banget ga posting. Sekalinya posting kok ya jadi posting masakan. Apalagi selama ini gw ga PD klo posting soal masakan atau resep. Ya takutnya posting tapi rasanya ga karu2an.

Dalam rangka hari Raya Idul Adha, kali ini gw mo masak dengan bahan dasar daging Kambing. En jujur aja, gw baru kali ini masak daging kambing sendiri :D biasanya tuh kambing selalu dimasak gulai ma Nenek gw atau malahan dikasi ke orang lain.....so ijinkan gw posting 1 resep yg gw dapet hasil googling en gw modifikasi sedikit.


Krengsengan Kambing

bahan:

daging kambing
tomat, cincang halus
cabe merah, iris serong
kecap manis
minyak untuk menumis
Daun jeruk, iris tipis
Daun salam
Air perasan jeruk nipis
air /kaldu kambing secukupnya

Bumbu yang dihaluskan:

bawang merah
bawang putih
cabe rawit
merica secukupnya
garam secukupnya

Cara Membuat :

1. Tumis bumbu halus sampai harum
2. Masukkan daging kambing, masak sampe berubah warna
3. Tambahkan tomat cincang, kecap, cabe iris, daun salam, daun jeruk dan perasan air jeruk nipis, aduk rata.
4. Tuangi air/kaldu dan masak dengan api kecil sampai daging empuk dan kuah mengental.
5. Sajikan hangat

Lebih enak jika dimakan dengan nasi hangat.


Oh ya....semua bahan pake ilmu kira2 aja. Jadi klo seneng masakan yg berbumbu silakan beri bumbu yang banyak. Suka2 deh pokoknya.
Tips dari Nenek gw...klo masak daging spesialnya Kambing.....daun jeruk dan daun salam ga boleh lupa. Kasi yg banyak klo mau

Selamat Menikmati...................................

10 September 2009

Fadly & Kembang Api (Biar Foto Bicara 5....)

Dinyalain dulu kembang api nya

Nih,...aku pegang sendiri loch....

Wew.....berani ya aku.....


Sim Salabin......

Yuk main bareng aku....







*ibunya lagi males ngetik.....potonya aja yaa.....

29 August 2009

Ulang Bulan, Upin dan Ipin, Sky Lift



- Ulang Bulan ke 15 -


Hihiihi...kali ini gw sengaja nyisihin waktu untuk posting perkembangan Fadly.
Hari ini Fadly tepat 15 bulan. Perkembangannya ga terlalu banyak untuk urusan bicara. Well, gw rada takut juga ngeliat perkembangan Fadly diurusan bicara or ngomong ini. Di usianya yg ke 15 bulan....kosa kata Fadly masih minim banget. Yach...dibandingkan Alma, Shaina, Ina dan yang lainnya......kok ya Fadly masih babling aja kebanyakan. Hihihihi padahal tiap anak memang berbeda2 perkembangannya...tapi namanya Ibu....pasti lah ada rasa kuatir klo di fase tertentu si anak belum bisa or belum ada perkembangannya. Well mudah2an aja di usia 2 tahun nanti Fadly beneran udah fasih bicara....amin. Biar urusan bicara belum fasih...klo urusan jail bin iseng bin badung udah mulai keliatan bakatnya. Yang tangan dimasukin ke rantai motor adik gw lah, yang klo nemu kunci langsung dimasukin ke stop kontak motor, mainin pedal gas...pokoknya banyak lah. Udah gitu klo liat sapu, panci, gagang pel, sodet bawaannya main ambil aja trus pura2 ikutan nyapu or ngepel dan bakalan ngamuk klo dilarang. Di usia ini Fadly udah mulai bisa ngambek klo di larang. Kekeuh sumekeh deh. Jadi kita di rumah harus pinter2 ngalihin perhatiannya ke hal yang lain. Untuk urusan naik motor en hal2 yang berbau motor atau mobil....yang ada rodanya.....Fadly udah kliatan mulai tertarik. Padahal gw en Bapaknya ga ngajarin...tapi suprise aja klo dia bisa :D Untuk urusan ganti baju...alhamdulillah dia udah mulai ngerti konsep buka baju-celana dan memasangkannya. Udah bisa diajak kerja sama ketika kita harus ngebuka atau pun memasangkan celana-bajunya. Memakai sendal pun begitu...udah mulai ngerti bagaimana memakai sendal yang benar. Walaupun kadang masih suka kebalik hehehehe.........at least untuk hal2 kek gitu udah mulai ngerti.


~ Fadly Vs Upin Ipin~




Gw suka banget ma cerita Upin dan Ipin ini. Film anak2 asal Malaysia (cuma produk malaysia yg ini aja yg gw tonton...lainnya mah ogah) yang mengajarkan banyak hal secara Islami, Baik itu berdoa, mengucapkan salam, shalat, puasa dan lainnya. Dan ga sengaja satu hari ngajakin Fadly untuk nonton film ini. Gw kirain dia ga bakalan betah duduk diem kaya nonton film anak2 lainnya. Ternyata......dia suka banget en betah duduk diem. Dalam sehari bisa 2-3 kali minta diputerin. Hehehehehehe ampe apal dialognya. Sampe2 gw niatan mo ngajakin Fadly untuk nonton film Upin dan Ipin yang versi bisokop. Udah diputer di mana yaa????


~Fadly dan Kereta Gantung aka Sky Lift~



Hihihihi....ga sengaja ngajakin Fadly naik sky lift yang di taman mini. Awalnya seneng...ketawa2...eh pas muter balik ke terminal awalnya kebetulan banyak angin en bikin keretanya jadi goyang2 ..... mulai rada takut deh heheheehehehe. Dasar Bapak ma Ibunya aja yg gokil....anak umur segitu diajakin naik kereta gantung hihihihi.....

Lagi serius nonton Upin dan Ipin

Boboan ...anteng nonton Upin dan Ipin dari boks nya


Sama Tante Nadia


Anak Kardus hihihihi



Istana Anak2 TMII


Kompakan sama Bapak @ sky lift

Hihihihi...sholat bareng Bapak


Sholat sendirian



Hihihi...up load nya rombongan...maaf ya...lagi aji mumpung

26 August 2009

Satu Sore di Jalan Margonda - UI (biar foto bicara 4)

Pritttttttttttttttttttttttt.......................



Boleh Sim dan STNK nya Pak????



Kamu saya tilang ya......

18 August 2009

Posting Campur Aduk Semua Ada...........

Udah lama banget ga up date nih Blog. Bukan…bukan sok sibuk….bukan juga males tapi entah kenapa semangat menulis kok tiba2 menghilang entah ke mana. Ditambah lagi belakangan ini polah tingkah nya Fadly makin banyak…makin seru…en kadang kala juga makin bikin kita jadi ga sabaran.

Nah,….giliran mo cerita bingung :D Mau mulai dari mana semua udah kliawatan :D

Hihihihi biar gampang dari Fadly aja dulu ya…..ok……..


~ Ulang Bulan ke 14~

Nah…udah keliwatan banget kan …..udah basi. Udah ampir ulang bulan ke 15…ini malahan baru up date perkembangannya Fadly. Gpp deh…yang penting ada arsipnya :D

Alhamdulillah perkembangan Fadly sejauh ini ga ikutan basi. Jalan makin lancar, rasa ingin tahu yang makin besar, sudah mulai kenal dan mengenal orang, ketertarikannya dengan binatang sudah mulai tampak, dan udah mulai kenal kata bosen dengan makanan.

Untuk kemampuan berjalan, sampai saat ini udah lancer bener malahan jadi lebih cenderung untuk lari. Kadang kala gw or Bapaknya atau Nenek buyutnya takut lihat dia jalan cepet2 setengah berlari. Yang ada kita jadi lebih banyak teriak “jangan”. Padahal gw en Bapaknya udah komit kalo penggunaan kata “jangan” semaksimal mungkin kita hindari. Tapi ngeliat tingkah polahnya Fadly yang ga mau diem….kadang kala bikin kita jadi ngelanggar aturan sendiri.

Jika bertemu dengan orang yang dia kenal….Fadly sudah mulai bisa memanggil dengan kemampuan bahasa seadanya. Biasanya yg sering dia sapa adalah tukang martabak depan rumah gw en anak tetangga sebelah rumah yang sering mondar-mandir depan rumah. Lucunya Fadly selalu manggil tukang martabak depan rumah(Nanang) dengan suara “aaa….aaa” dan Nanang pun selalu menjawab panggilan Fadly. Selain itu banyak hal yang ga kita contohin atau kadang hanya sesekali dia lihat tapi Fadly bisa ngelakuinnya. Seperti masukin kunci motor ke stop kontak, masukin kunci lemari ke lubangnya, pencet2 tombol tivi pindahin chanell, atur volume bahkan matiin tv dari tombol on off nya. Keliatannya sepele…dan pastinya gw en suami belum terlalu kepengen ngajarin Fadly untuk hal2 kaya gitu. Yach…mikirin resikonya aja. Jadi ketika dia bisa…kita bedua surprise berat :D

Gw dari kecil seneng banget pelihara binatang. Entah Ikan, Kelinci, Kura2, Bajing alias Tupai dan burung. Kebetulan Kakek dan Oom dari Ibu senang banget sama yang namanya binatang. Jaman gw kecil dulu, Oom gw pernah pelihara monyet 2 ekor. Sayangnya karena monyet juga cita2 oom gw untuk jadi pemain voli tingkat nasional gagal. Yah…gimana ga gagal…wong kelingking kirinya ga bisa ditekuk gara2 digigit monyet hingga uratnya putus. Untung aja Allah masih sayang sama Oom gw….jadi cuma kelingkingnya aja deh yang ga bisa nekuk…lainnya Alhamdulillah baik2 saja.

Nah gw liat kaya nya Fadly pun tertarik dengan binatang. Kalo liat Cicak, Ikan atau Kucing…wah badannya bisa kek orang break-dance (hiperbolis ga dilarang kan!!!wong anak sendiri :D)Udah gitu mulutnya ga bisa diem…pasti babbling yang bikin kita ketawa ngakak. Sabtu ini, ada temen gw yang ngasi cuma2 ke kita alias gratis 2 ekor tupai. Wihhh….Fadly seneng banget. Walaupun awalnya dia lumayan rada takut….tapi lama2 dia deketin juga. Takut2 brani :D Dan kalo liat tupai itu dikasi makan en minum sama Bapaknya…Fadly juga ikutan heboh mondar-mandir masukin tangannya ke kandang tupai. Ya jelas aja gw khawatir…..ngeri klo tuh tupai gigit kenceng …berabe deh :D Tapi liat ekspresinya Fadly gimanaaa…..gitu bikin sakit perut ketawa ga brenti2 :D

Dan di usianya yang 14 bulan ini, gw liat Fadly mulai belajar memilih2 makanan. Terus terang aja sampai saat ini makanan yang Fadly makan selalu “kreasi” Ibunya. Kadang hal ini bikin gw bangga ketika lihat Fadly lahap makannya tanpa dilepeh. Tapi kadang kala juga bikin gw nangis klo tau makanan yg gw masak cuma 1/4nya yg masuk ke perutnya. Sisanya dilepeh. Gw jadi bertanya2….apa dia yang bosen???atau emang gw yg ga becus masak??? Plis dunk Ibu2 Blogger….boleh dunk dibagi bocorannya ngadepin anak yang mulai memilih makanan. Herannya…kalo makanan kita (orang dewasa) kok Fadly mau2 aja. Padahal tuh makanan dibumbuin lada atau bahkan ada cabenya. Tapi Fadly ga takut….tetep aja kadang minta. Nah giliran makanan dia sendiri aja ogah. Gw masakin bubur…ga doyan, nasi lembek….dilepeh. Giliran nasi keras dia doyan. Tapi klo dibuatin nasi rada keras untuk makanannya dia…sama…dilepeh juga. Bingung!!!!

Untuk BB gw malas nimbang lagi hihihihi tapi klo untuk Tinggi kemarin ukur kira2 79-80 cm. Nah ini…ada beberapa orang yang bilang kalo Fadly jadi lebih kurus. Hihihi awalnya gw sempet bt juga pas denger…tapi gw suruh aja tuh orang gendong Fadly dan ampir semuanya bilang Fady lumayan berat. Bahkan tante gw yg pulang dari Auckland pun bilangnya Fadly cukup berat untuk digendong. Mungkin Fadly sekarang mulai meninggi badannya. Jadi untuk beberapa orang keliatan kurus. Ah….ga masalah ah…wong Fadly keliatan sehat2 aja kok :D

Dan satu hal lagi yg bikin gw bangga sama Fadly (boleh dunk….narsis diblog sendiri)

Fadly ga takut sama orang. Tante gw plus Suaminya yg kebetulan tinggal di Auckland pulang 2 minggu lalu. Ketika ketemu Fadly pertama kali….Fadly hanya berani lihat dari tempat yang agak jauhan. Pertemuan yang ke dua…dia udah mulai berani duduk disamping suami tante gw. Bahkan digendong atau dipangku tante gw pun dia asik2 aja. Padahal dari lahir sampai sekarang….mereka belum pernah ketemu :D

Nah beda sama sepupu gw (anak oom yg umurnya ga jauh beda dari Fadly). Jangankan tante gw…lah gw yang sering ketemu aja jarang2 mau kalo gw gendong.

Tapi emang Fadly tuh kadang bisa baca hati orang…klo orang ini tulus ke dia…dia bisa jadi deket walaupun baru ketemu. Tapi klo tuh orang ga tulus….mo ketemu saban hari pun dia biasa2 aja ma tuh orang.

Nah cukup cerita soal Fadly,….sekarang tentang Gw dunk…..


~ Pindah Lagi~

Per 3 Agustus 2009 kemarin, gw akhirnya memutuskan untuk kembali ke habitat awal gw….dunia perbukuan. Sebenarnya sempet ga enak hati dan malu sama t4 kerja lama gw. Yach…selama hamper 4 bulan gw gabung disini, client yang kita pengenin…yang kita harapkan hanya segelintir. Tidak mencukupi cost pengeluaran bulanan yang ada. Untuk konsepnya sih sudah ok, fasilitas pun termasuk lumayan. Hanya sayang….t4 tidak cukup bagus. Lt. 33 Bo….orang kadang jadi mikir klo nitipin anaknya di lantai 33. Lah klo ada kebakaran, gempa bumi, atau listrik padam gimana??? Gw ambil hikmah en ilmunya aja. Sapa tau someday….punya modal atau ada yang modalin….niat gw untuk buka usaha tetep ada. Insya Allah……

Dan per 3 Agustus kemarin….resmi lah gw kembali bekerja kantoran (walaupun masih rukan…rumah kantor). Karena ini masih penerbitan kecil, karyawan pun belum banyak. Jadilah gw harus serba bisa. Mulai dari ngurus percetakan sampe ke proses pengiriman. Dari laporan keuangan biasa sampe ke faktur pajak yang gw emang sama sekali ga tau. Hihihi sekalian promosi nih…sapa tau ada yang berbaik hati mo kasi kursus gratis tentang pembuatan faktur pajak….dakuh dengan senang hati menerima nya :D


~ My Lovely Grandma’s 80th years b’day party~

Ibu kandung gw meninggal ketika gw baru berumur 20 bulan. Dan seperti kebanyakan laki2 (no offense buat yg ngerasa ga ngelakuin) Bapak gw pun menikah lagi. Dan Nenek gw lah yang merawat, mendidik dan menyayangi gw seperti anaknya sendiri. Ibu gw 5 bersaudara…dimana yang perempuan hanya Ibu gw en Tante yang sekarang tinggal di Auckland. Jadi ga heran Nenek pun kadang nganggep gw sebagai anaknya yang udah ga ada.Banyak didikan Nenek yang sedikit demi sedikit gw akui kebenarannya…..dan gw terapkan juga sama Fadly. Nenek gw selalu mengingatkan bahwa “Orang tua adalah layar tancap dalam keluarga” Orang tua adalah contoh utama bagi anak2nya. “Anak yang hebat lahir dari Ibu yang hebat”.

Di keluarga gw, tidak ada tradisi merayakan ulang tahun dengan meniup lilin. Bahkan makan2 bersama aja ga pernah (kasian ye gw…hihihi). Nenek alasannya selalu bilang kalo itu bukan budaya kita. Jadi ketika kita semua (Anak, Menantu, Cucu, dan Cicit) diam2 mengatur sebuah perayaan kecil2an untuk beliau….beliau sangat..sangat kaget. Gimana ga kaget, pulang ke rumah ….rumah udah penuh sama orang :D

Jadi ceritanya….Kamis 6 Agustus lalu, Nenek gw tepat berulang tahun yang ke 80. Diam2 …kakak-adik Ibu gw udah nyiapin acara dari sebulan yang lalu. Biar Nenek ga tau (klo beliau tau sama juga boong dunk…udah gitu beliau kan alergi ma yg kaya gini) beliau diajak ke rumah adiknya yang kebetulan sedang sakit. Dari pagi sampai hampir magrib, Oom gw ngajak Nenek gw jalan2 keliling Jakarta :D

Pas ketemu gw di rumah Oom (dia kaget kok gw di sana….padahal ini emang termasuk scenario)dia cerita klo diajak oom gw jalan2 ke rumah adiknya. Trus nanya….nanti gw pulang sama siapa secara dia lihat Fadly ada di rumah Oom gw. Gw rada deg2an juga,…takut sandiwara ini kebongkar.

Setelah shalat magrib, gw pulang ke rumah ma Tante gw…alasannya sih ikut mobil tante gw aja padalah tante gw juga mo ke rumah nenek. Nenek gw percaya aja… Sampe di rumah persiapan udah rapi. Tetangga dan undangan yang diundang juga udah pada dateng. Pokoknya rumah gw rameee en panassss luar biasa :D

Nenek gw yang pulang ke rumah dianterin ma Oom en keluarganya bingung diajak masuk lewat ruang tamu…trus kok banyak sandal berserakan di depan. Beliau ga nyangka aja begitu buka pintu ruang tamu….terdengar orang bershalawat dan kliatan di ruang tengah…semua Anak, Menantu, Cucu dan Cicit udah pada rapi berjajar. Hihihi Nenek gw sempat meneteskan air mata ketika memotong kue ulang tahun dan memberikannya ke Tante gw. Sekali2 nyenengin hati orang tua itu nikmat rasanya. Gw liat wajah Kakak Ibu, Tante, dan Oom gw semua terlihat senang. Ditambah lagi Nenek gw terus bertanya2 sapa sutradara dibalik acara ini. Jadilah Gw, Suami en Adik gw yang tinggal di rumah sebagai tersangka utama. Dan Kakak nyokap, Tante dan Oom gw pun tertawa senang. Semoga aja tahun depan Nenek gw masih diberi kesehatan dan umur yang panjang tuk ngerayain ulangtahunnya kembali……aminnnnnnnnnnnnnn

hihihihi mejeng dulu sebelum puasa :D

Oh ya,...Untuk semua tetangga dan teman2 blogger..........Selamat Menunaikan Ibadah Puasa bagi yang menjalankan. Semoga di bulan yang penuh berkah ini kita dapat menjalankan puasa tanpa halangan apapun. Dan semoga amal ibadah puasa kita di terima Allah Swt...aminnn

29 July 2009

Ternyata Ayah itu MENAKJUBKAN! !!! (dedicated for My Lovely Hubby)

Dari notes mas Yudi temen FB gw. Semoga Suami gw tersayang kelak melakukan semua hal ini untuk Fadly dan adik2nya.....amin..........


Ternyata Ayah itu MENAKJUBKAN! !!!

Ayah ingin anak-anaknya punya lebih banyak kesempatan daripada dirinya, menghadapi lebih sedikit kesulitan, lebih tidak tergantung pada siapapun - dan (tapi) selalu membutuhkan kehadirannya.

Ayah membiarkan kamu menang dalam permainan ketika kamu masih kecil, tapi dia tidak ingin kamu membiarkannya menang ketika kamu sudah besar. Ayah tidak ada di album foto keluarga, karena dia yang selalu memotret. Ayah selalu tepat janji! Dia akan memegang janjinya untuk membantu seorang teman, meskipun ajakanmu untuk pergi sebenarnya lebih menyenangkan.
Ayah selalu sedikit sedih ketika melihat anak-anaknya pergi bermain dengan teman-teman mereka.karena dia sadar itu adalah akhir masa kecil mereka.

Ayah mulai merencanakan hidupmu ketika tahu bahwa ibumu hamil (mengandungmu) , tapi begitu kamu lahir, ia mulai membuat revisi. Ayah membantu membuat impianmu jadi kenyataan bahkan diapun bisa meyakinkanmu untuk melakukan hal-hal yang mustahil, seperti mengapung di atas air setelah ia melepaskanya.

Ayah mungkin tidak tahu jawaban segala sesuatu, tapi ia membantu kamu mencarinya. Ayah mungkin tampak galak di matamu, tetapi di mata teman-temanmu dia tampak baik dan menyayangi.

Ayah lambat mendapat teman, tapi dia bersahabat seumur hidup Ayah benar-benar senang membantu seseorang... tapi ia sukar meminta bantuan.

Ayah di dapur. Membuat memasak seperti penjelajahan ilmiah. Dia punya rumus-rumus dan formula racikannya sendiri, dan hanya dia sendiri yang mengerti bagaimana menyelesaikan persamaan-persamaan rumit itu. Dan hasilnya?... .mmmmhhh..." tidak terlalu mengecewakan" ^_~

Ayah mungkin tidak pernah menyentuh sapu ketika masih muda, tapi ia bisa belajar dengan cepat.

Ayah paling tahu bagaimana mendorong ayunan cukup tinggi untuk membuatmu senang tapi tidak takut.

Ayah akan memberimu tempat duduk terbaik dengan mengangkatmu dibahunya, ketika pawai lewat. Ayah tidak akan memanjakanmu ketika kamu sakit, tapi ia tidak akan tidur semalaman. Siapa tahu kamu membutuhkannya. Ayah menganggap orang itu harus berdiri sendiri, jadi dia tidak mau memberitahumu apa yang harus kamu lakukan, tapi ia akan menyatakan rasa tidak setujunya. Ayah percaya orang harus tepat waktu. karena itu dia selalu lebih awal menunggumu.

AYAH ITU MURAH HATI.....
Ia akan melupakan apa yang ia inginkan, agar bisa memberikan apa yang kamu butuhkan.... .
Ia menghentikan apa saja yang sedang dikerjakannya, kalau kamu ingin bicara...
Ia selalu berfikir dan bekerja keras untuk membayar spp mu tiap semester, meskipun kamu tidak pernah membantunya menghitung berapa banyak kerutan di dahinya....
Ayah mengangkat beban berat dari bahumu dengan merengkuhkan tangannya disekeliling beban itu....
Ayah akan berkata "tanyakan saja pada ibumu" Ketika ia ingin berkata "tidak"
Ayah tidak pernah marah, tetapi mukanya akan sangat merah padam ketika anak gadisnya menginap di rumah teman tanpa izin .
Dan diapun hampir tidak pernah marah, kecuali ketika anak lelakinya kepregok menghisap rokok dikamar mandi.

Ayah mengatakan "tidak apa-apa mengambil sedikit resiko asal kamu sanggup kehilangan apa yang kamu harapkan"
Pujian terbaik bagi seorang ayah adalah ketika dia melihatmu melakukan sesuatu hal yang baik persis seperti caranya....

Ayah lebih bangga pada prestasimu, daripada prestasinya sendiri....
Ayah hanya akan menyalamimu ketika pertama kali kamu pergi merantau meningalkan rumah, karena kalau dia sampai memeluk mungkin ia tidak akan pernah bisa melepaskannya.

Ayah tidak suka meneteskan air mata ....
ketika kamu lahir dan dia mendengar kamu menangis untuk pertama kalinya, dia sangat senang sampai-sampai keluar air dari matanya (ssst..tapi sekali lagi ini bukan menangis)

ketika kamu masih kecil, ia bisa memelukmu untuk mengusir rasa takutmu...ketika kau mimpi akan dibunuh monster.... tapi.....ternyata dia bisa menangis dan tidak bisa tidur sepanjang malam, ketika anak gadis kesayangannya di rantau tak memberi kabar selama hampir satu bulan.


Ayah pernah berkata :" kalau kau ingin mendapatkan pedang yang tajam dan berkwalitas tinggi, janganlah mencarinya dipasar apalagi tukang loak, tapi datang dan pesanlah langsung dari pandai besinya. begitupun dengan cinta dan teman dalam hidupmu,jika kau ingin mendaptkan cinta sejatimu kelak, maka minta dan pesanlah pada Yang Menciptakannya"

Untuk masa depan anak lelakinya Ayah berpesan: "Jadilah lebih kuat dan tegar daripadaku, pilihlah ibu untuk anak-anakmu kelak wanita yang lebih baik dari ibumu , berikan yang lebih baik untuk menantu dan cucu-cucuku, daripada apa yang yang telah ku beri padamu"

Dan Untuk masa depan anak gadisnya ayah berpesan :" Jangan cengeng meski kau seorang wanita, jadilah selalu bidadari kecilku dan bidadari terbaik untuk ayah anak-anakmu kelak! laki-laki yang lebih bisa melindungimu melebihi perlindungan Ayah, tapi jangan pernah kau gantikan posisi Ayah di hatimu"

Ayah bersikeras,bahwa anak-anakmu kelak harus bersikap lebih baik daripada kamu dulu....
Ayah bisa membuatmu percaya diri.... karena ia percaya padamu...
Ayah tidak mencoba menjadi yang terbaik, tapi dia hanya mencoba melakukan yang terbaik....
Dan terpenting adalah...
Ayah tidak pernah menghalangimu untuk mencintai Tuhan, bahkan dia akan membentangkan seribu jalan agar kau dapat menggapai cintaNya, karena diapun mencintaimu karena cintaNya.

Dan untuk semua yang sedang merindukan Ayah, ssssssssttt…!
Tau gak siii? Ternyata ayah itu benar-benar MENAKJUBKAN

19 July 2009

Jalan2 Naik Transportasi Umum

Kepengen tau kalo Fadly diajak jalan naik transportasi umum a.k.a. bus atau angkot???Nah ini dia reaksinya..........

Ini pas berangkat ke t4 kerja Ibu sama Mba Yuli


Gambarnya Blur....abis bus Ac nya ga diem


Hihihi...photo ini gw ambil awal Juli kemarin ketika gw harus ngajak Fadly ke t4 kerja karena sesuatu hal. Sebenarnya bukan hal baru Fadly ngerasain naik angkot atau kendaraan umum. Cuma baru kali ini Fadly seharian pergi naik bus patas. Hehehehe kesannya norax banget ya...umur segini baru naik bus besar secara tiap kali pergi Fadly lebih sering naik motor makanya sampe dikasi julukan biker molor.

Berangkat dari rumah kita naik bus patas AC 10 jurusan Kp. Rambutan - Dukuh Atas (bener ga ya jurusannya??), turun di halte Karet lalu disambung naik angkot biru jurusan Karet - Tn. Abang (klo angkot kecil gini biasa....sering naik T. 12 warna merah di rumah). Selama di bus patas, Fadly rame banget ngoceh en sempet minta turun mo jalan2. Lah 'nak gimana bisa...wong yang berdiri banyak...yang ada gw nyetelin video upin dan ipin yang ada di hape gw sampe dia duduk diem dengan manis. Nah pas pulang yg lucu, Fadly gw ajak naik bemo....hehehe brisik banget kan tuh. Dia duduk dibelakang bareng gw en mba'nya tapi gw pangku ngebelakangi sopir. Jadilah dia bisa liat pengemudi motor yg ramenya minta ampyun ngekor di blakang bemo yang kita naikiin. Hihihi sayang ga bisa gw poto...ngeliat muka mlengo nya takjub liat motor2 yang dia liat :D

Ketika pulang gw berharap dia molor kek biasa kalo naik motor. Tapi ternyata dugaan gw salah. Di patas AC 10 ada Fadly minta turun jalan2....nyolek2 pinggul salah seorang ce yang berdiri deket bangku kita. Alhasil tuh ce ga bisa bobo :D (maapkan anak saya yg ganteng ini ya mba :D). Nah pas di ojek....biasanya klo naik motor sama Bapaknya, Fadly bakalan clingak clinguk kanan kiri.......kali ini diem aja nempel ma kang ojeknya :D. Ngantuk mungkin.

Lain halnya waktu gw ajak Fadly naik busway berdua (aja). Dia asik ngoceh takjub liat kanan kiri dan asik ngajak 1 orang ce di deket kita wat ngobrol. Tuh ce tangannya dipegangin aja...mpe kita mo turun. GW udah larang...tapi Fadlynya cuex aja narik lagi en lagi tangan tuh ce. Gw rada kasian juga sih liatnya secara dia kek ngantuk mo tidur gitu....jadi ga jadi karena Fadly.

Berarti tinggal ngajakin Fadly naik kereta api keliling Jakarta......mudah2an bisa terwujud secepatnya.


Award...again????


Nah kali ini Nia - MamaIna dan Bunda Fisa ngasi award lagi. Makasih ya ibu2 berdua.... masih inget sama keluargafauzi. Yo wes......kita kerjain aja PR awardnya deh :D
Mohon maaf kalo baru diposting sekarang secara lagi kena penyakit malas ngetik entah apa sebabnya :)

1. Surya Tips
2. Antaresa Mayuda
3. Ranggagoblog
4. Buwel
5. Henny
6. Mas Yudie
7. Anazkia
8. Lidya
9. Desy Noer
10. Sally

Tapi ingat, sebelum kamu meletakkan link diatas, kamu harus menghapus peserta nomor 1dari daftar. Sehingga semua peserta naik 1 level. Yang tadi nomor 2 jadi nomor 1, nomor 3 jadi 2, dst. Kemudian masukkan link kamu sendiri di bagian paling bawah (nomor 10). Tapi ingat ya, kalian semua harus fair dalam menjalankannya. Jika tiap penerima award mampu memberikan award ini kepada 5 orang saja dan mereka semua mengerjakannya , maka jumlah backlink yang akan didapat adalah


Ketika posisi kamu 10, jumlah backlink = 1
Posisi 9, jml backlink = 5
Posisi 8, jml backlink = 25
Posisi 7, jml backlink = 125
Posisi 6, jml backlink = 625
Posisi 5, jml backlink = 3,125
Posisi 4, jml backlink = 15,625
Posisi 3, jml backlink = 78,125
Posisi 2, jml backlink = 390,625
Posisi 1, jml backlink = 1,953,125

Dan semuanya menggunakan kata kunci yang kamu inginkan. Dari sisi SEO kamu sudah mendapatkan 1,953,125 backlink dan efek sampingnya jika pengunjung web para downline kamu mengklik link itu, kamu juga mendapatkan traffik tambahan.

Silahkan copy paste PR ini, dan hilangkan peserta nomor 1 lalu tambahkan link blog/website kamu di posisi 10. Ingat, kamu harus mulai dari posisi 10 agar hasilnya maksimal. Karena jika kamu tiba2 di posisi 1, maka link kamu akan hilang begitu ada yang masuk ke posisi 10. Begitulah kira-kira.

Award ini gw lempar lagi ke :

  1. Motik-Mama Kyara
  2. Sinta - Mama Alika
  3. Nike - Bunda Tania
  4. Andrie - Ibu nya Retsi (Ganeca Raya!!)
  5. Tiwi ......Ganeca Raya juga......
5 aja dulu ye....yg 2 adalah temen di t4 kerja gw dulu. Sok atuh diambil awardnya...trus jangan lupa disebarkan lagi ya....


03 July 2009

Award pertama....

Hihihihi...dapat award dari Nia-Mamanya Ina. Makasih banyak ya bu....bener2 suprise secara ini pertama kalinya blog dakuh dilemparin award (norakdotcom). Awalnya malem ini OL mo conference sama blogger mommy lainnya tapi karena nunggu Chica-Mama Shaina dan Shinta-Mama Alika lom nongol2...mampirlah ke blog sendiri...dan dapat pemberitahuan klo dakuh dapat award ini.

Aturan-aturan untuk award tersebut adalah >>>>>>>>> (contek dari blognya Nia)
● Menerima award, pasang diblog Anda dengan mencantumkan nama orang yang telah memberikan award dan link blog-nya.
● Bagikan lagi award ini kepada blogger lainnya. Jangan lupa untuk menghubungi blogger agar mereka tahu bahwa mereka telah terpilih untuk menerima award ini. Tinggalkan pesan di shoutmixnya

Nah ini penampakannya





Award ini dakuh berikan lagi kepada.......
  1. Ocha - bunda Alma (blognya jadi inspirasi gw nih.....)
  2. Cicha - mama Shaina (sama aja...ini juga gw jadiin referensi)
  3. Fadlun - ibunya Farras
  4. Zee - Maminya Vaya (horas Itoh!!!)
  5. Diyah - Umi Zalfa
Kalo Nia ngelist 8.....gw kayanya baru berani ngelist 5. Nah ibu2....silakan diambil ya awardnya....

30 June 2009

Demam - Ulang Bulan


DEMAM

Kamis lalu salah satu mbaknya Fadly telepon gw pas gw lagi wawancara untuk Nanny di sini. Si Mbak ngabarin klo Fadly demam yang lumayan tinggi plus Fadly jadi lesu en rada pendiem. Dengan perasaan deg2an...gw pun bergegas pulang. Sampai di rumah gw liat Fadly diem duduk dengan manis di strollernya. Hal yang jarang terjadi kan :D

Gw chek suhunya 38 ºC, en gw putusin untuk kasi tempra aja. Entah kenapa, kali ini Fadly lumayan rada susah dikasi obat. Beberapa bulan yang lalu ketika diare....Fadly asik2 aja minum obat. Udah gede ya nak.....udah tau rasanya obat. Sampai keesokannya (Jumat) pun demam Fadly naik turun. Gw sih ga terlalu khawatir secara Fadly masih mau makan, minum susu, ngemil yoghurt en ngabisin air putih berbotol2. Namun sore harinya...selepas magrib, suhu badan Fadly kembali menghangat. Gw perkirakan sampe 39ºC. Bapaknya Fadly mulai khawatir, takut Fadly tipes atau DB, jadi diputuskanlah kita ke RS. Haji malam itu. Karena DSA Fadly, Dr. Ismail Sangaji, SpA tidak praktek, tidak antri ke DSA lainnya. Secara gw liat tittle beliau Prof....gw seneng dunk bakalan bisa nanya2 sama beliau tentang kondisi Fadly dan perkembangan Fadly.

Setelah mengantri cukup lama (dari jam 7.45 - 22.00....lama ye bu...Fadly sampe molor), akhirnya Fadly pun diperiksa. Kesan pertama gw ma nih DSA,....sudah berumur (lah iya...kan Prof gimana sihh!!!) dan gw yakin orangnya pasti ke-bapak-an nih. Tapi ternyata.....Fadly takut waktu diperiksa beliau. Fadly nangis cuma diliat tenggorokan dan diperiksa dengan stetoskop. Perasaan gw udah mulai ga nyaman. Dari awal sang DSA ga nanya gw udah kasi obat apa aja?beliau malahan nanya gw di rumah punya vitamin apa???apa anak gw kliatan kek anak kurang gizi?? Untuk Prof ketahui....BB anak gw 11 kg diluar pampers. Termasuk dalam batas sehat kan di kartu KMS??? Setelah itu sang DSA sibuk nyatet resep. Gw mo nanya tapi gw liat beliau masih sibuk sama resep...yo wis gw tunggu deh. Resep kelar ditulis....beliau langsung bilang "ini saya kasi Ibu resep AB, penurun panas, Vitamin(????) dan Anti Virus". Gw bengong...en cuma bisa nanya..."loh kok ada AB dan anti virus Dok??Memang diagnosanya apa Dok?? Dan beliau menjawab "Oooooo.....radang. Kita ga tau jenis virusnya apa. Klo sampe Senin masih panas....bawa lagi ke sini". Udah gitu doank!!!!

Gw ambil resepnya dan keluar buru2 tanpa pake salaman. Gw bete banget!!! Ga informatif, ga kasi penjelasan apa pun (apa karena sudah malam???jadi pasien ga perlu tau dia sakit apa, obat yg dikasi untuk apa aja, dan hal2 lainnya???). Kelar bayar, gw ke apotik setelah sebelumnya ngobrol dulu sama bapaknya Fadly klo ga semua obatnya gw tebus, cuma penurun panasnya aja. Bapaknya Fadly yang saat itu gendong Fadly ngeiyain apa yang gw mau. Di Apotik gw dikasi tau klo obat penurun panas ternyata dalam bentuk puyer. Makin gondok deh gw!!! Bapaknya Fadly bilang mending kasi tempra aja....dari pada kasi puyer. Ya wis....resepnya masuk ke sempilan dompet gw.

Besok paginya demam masih ada, tapi sudah mulai naik turun. Gw sempet sms-an sejak Jumat malem sama Ocha dan mba Ilna , tanya2 tentang DSA Alma dan Fadlan. Menurut gw, mereka berdua punya pemikiran yang sama ma gw tentang DSA, RS dan obat, makanya gw minta referensi DSA sama mereka bedua (Mba Ilna, Ocha...makasih banyak!!!). Gw inget klo gw masih minjem Baby Booknya William Sears kepunyaan sepupu gw. Dari Baby Book yang gw baca, indikasi penyakit Fadly lebih cenderung ke Roseola. Ciri2 yang tampak; Demam tinggi yang terjadi mendadak pada bayi yang sebelumnya sehat, mungkin menyebabkan kejang, demam mudah menurun dengan perawatan, bayi tidak berperangai seperti orang sakit terutama ketika demam turun (Fadly begini...main2 lagi ketika demam turun), demam merebak pada ketiga, bayi tampak baik, kemudian bintik warna merah muda muncul pada kulit leher, batang tubuh, dan anggota badan, bertahan selama 1 - 3 hari. Dan benar...Minggu pagi ketika gw mandiin timbul bintik2 merah muda di punggung. Lalu Senin paginya bintik merah tampak di muka, tangan, kaki, dan perut. Well...akhirnya gw pun bernafas lega. Demamnya pun kabur.

ULANG BULAN ke 13

Karena khawatir akan kondisi Fadly yang muncul bintik2 merah (gw takutnya campak), gw sampe lupa up date perkembangan Fadly di usianya yang ke 13 bulan ini. Perkembangan yang terlihat;
  • BB nya 11,5 kg (yang 500 gr keknya berat pampers deh)
  • Jalannya udah mulai lancar....walaupun kadang masih suka sempoyongan
  • Udah mulai belajar berlari....malahan maunya klo jalan cepat2....jadinya kek lari
  • Udah bisa kiss bye klo kita suruh dadah dan bilang mau pergi.....walaupun dadahnya masih males
  • Udah lumayan gape klo disuruh salaman, tadinya diajarin suka ogah
  • Klo ada lagu...badannya kadang suka digoyang2in
  • Mulai nganggukin kepala klo makan or minum sesuatu yang baru dan rasanya enak
  • Minum pake sedotan wat yakult en yoghurt udah mulai lancar walau kadang suka dimainin juga sedotannya
  • Akhirnya minum susu UHT aja (merk apapun...tapi rasanya tetep plain. Dan nyaris 1 lt abis sehari). Gw kasi Dancow 1+ malahan ogah. Tapi kalo tidur tetep mau. Cuma akhirnya gw milih hijrah ke UHT aja
  • Selera makan tetep baik2 aja...sekarang makan nasi lembek plus lauk pauknya
  • Mulai belajar ngomong ....num, mam, nda......tapi tetep aja lom banyak ngomong
  • Kadang klo lagi mandi en ketauan mo PuP...didudukin di kloset orang dewasa udah mau :D
Alhamdulillah, perkembangan Fadly dari bulan ke bulan baik2 saja. Sehat selalu ya gembil.....
Bapak dan Ibu sayangggggg Fadly

Bintik merahnya keliatan ga????



Pup di wc.....


Pup sama Bapak....malahan Bapak yang ngeden :D

02 June 2009

Dukung Pembebasan Prita Mulyasari

Sabtu, 30/08/2008 11:17 WIB
RS Omni Dapatkan Pasien dari Hasil Lab Fiktif
Prita Mulyasari - suaraPembaca




Jakarta - Jangan sampai kejadian saya ini akan menimpa ke nyawa manusia lainnya. Terutama anak-anak, lansia, dan bayi. Bila anda berobat berhati-hatilah dengan kemewahan rumah sakit (RS) dan title international karena semakin mewah RS dan semakin pintar dokter maka semakin sering uji coba pasien, penjualan obat, dan suntikan.

Saya tidak mengatakan semua RS international seperti ini tapi saya mengalami kejadian ini di RS Omni International. Tepatnya tanggal 7 Agustus 2008 jam 20.30 WIB. Saya dengan kondisi panas tinggi dan pusing kepala datang ke RS OMNI Internasional dengan percaya bahwa RS tersebut berstandard International, yang tentunya pasti mempunyai ahli kedokteran dan manajemen yang bagus.

Saya diminta ke UGD dan mulai diperiksa suhu badan saya dan hasilnya 39 derajat. Setelah itu dilakukan pemeriksaan darah dan hasilnya adalah thrombosit saya 27.000 dengan kondisi normalnya adalah 200.000. Saya diinformasikan dan ditangani oleh dr Indah (umum) dan dinyatakan saya wajib rawat inap. dr I melakukan pemeriksaan lab ulang dengan sample darah saya yang sama dan hasilnya dinyatakan masih sama yaitu thrombosit 27.000.

dr I menanyakan dokter specialist mana yang akan saya gunakan. Tapi, saya meminta referensi darinya karena saya sama sekali buta dengan RS ini. Lalu referensi dr I adalah dr H. dr H memeriksa kondisi saya dan saya menanyakan saya sakit apa dan dijelaskan bahwa ini sudah positif demam berdarah.

Mulai malam itu saya diinfus dan diberi suntikan tanpa penjelasan atau izin pasien atau keluarga pasien suntikan tersebut untuk apa. Keesokan pagi, dr H visit saya dan menginformasikan bahwa ada revisi hasil lab semalam. Bukan 27.000 tapi 181.000 (hasil lab bisa dilakukan revisi?). Saya kaget tapi dr H terus memberikan instruksi ke suster perawat supaya diberikan berbagai macam suntikan yang saya tidak tahu dan tanpa izin pasien atau keluarga pasien.

Saya tanya kembali jadi saya sakit apa sebenarnya dan tetap masih sama dengan jawaban semalam bahwa saya kena demam berdarah. Saya sangat khawatir karena di rumah saya memiliki 2 anak yang masih batita. Jadi saya lebih memilih berpikir positif tentang RS dan dokter ini supaya saya cepat sembuh dan saya percaya saya ditangani oleh dokter profesional standard Internatonal.

Mulai Jumat terebut saya diberikan berbagai macam suntikan yang setiap suntik tidak ada keterangan apa pun dari suster perawat, dan setiap saya meminta keterangan tidak mendapatkan jawaban yang memuaskan. Lebih terkesan suster hanya menjalankan perintah dokter dan pasien harus menerimanya. Satu boks lemari pasien penuh dengan infus dan suntikan disertai banyak ampul.

Tangan kiri saya mulai membengkak. Saya minta dihentikan infus dan suntikan dan minta ketemu dengan dr H. Namun, dokter tidak datang sampai saya dipindahkan ke ruangan. Lama kelamaan suhu badan saya makin naik kembali ke 39 derajat dan datang dokter pengganti yang saya juga tidak tahu dokter apa. Setelah dicek dokter tersebut hanya mengatakan akan menunggu dr H saja.

Esoknya dr H datang sore hari dengan hanya menjelaskan ke suster untuk memberikan obat berupa suntikan lagi. Saya tanyakan ke dokter tersebut saya sakit apa sebenarnya dan dijelaskan saya kena virus udara. Saya tanyakan berarti bukan kena demam berdarah. Tapi, dr H tetap menjelaskan bahwa demam berdarah tetap virus udara. Saya dipasangkan kembali infus sebelah kanan dan kembali diberikan suntikan yang sakit sekali.

Malamnya saya diberikan suntikan 2 ampul sekaligus dan saya terserang sesak napas selama 15 menit dan diberikan oxygen. Dokter jaga datang namun hanya berkata menunggu dr H saja.

Jadi malam itu saya masih dalam kondisi infus. Padahal tangan kanan saya pun mengalami pembengkakan seperti tangan kiri saya. Saya minta dengan paksa untuk diberhentikan infusnya dan menolak dilakukan suntikan dan obat-obatan.

Esoknya saya dan keluarga menuntut dr H untuk ketemu dengan kami. Namun, janji selalu diulur-ulur dan baru datang malam hari. Suami dan kakak-kakak saya menuntut penjelasan dr H mengenai sakit saya, suntikan, hasil lab awal yang 27.000 menjadi revisi 181.000 dan serangan sesak napas yang dalam riwayat hidup saya belum pernah terjadi. Kondisi saya makin parah dengan membengkaknya leher kiri dan mata kiri.

dr H tidak memberikan penjelasan dengan memuaskan. Dokter tersebut malah mulai memberikan instruksi ke suster untuk diberikan obat-obatan kembali dan menyuruh tidak digunakan infus kembali. Kami berdebat mengenai kondisi saya dan meminta dr H bertanggung jawab mengenai ini dari hasil lab yang pertama yang seharusnya saya bisa rawat jalan saja. dr H menyalahkan bagian lab dan tidak bisa memberikan keterangan yang memuaskan.

Keesokannya kondisi saya makin parah dengan leher kanan saya juga mulai membengkak dan panas kembali menjadi 39 derajat. Namun, saya tetap tidak mau dirawat di RS ini lagi dan mau pindah ke RS lain. Tapi, saya membutuhkan data medis yang lengkap dan lagi-lagi saya dipermainkan dengan diberikan data medis yang fiktif.

Dalam catatan medis diberikan keterangan bahwa bab (buang air besar) saya lancar padahal itu kesulitan saya semenjak dirawat di RS ini tapi tidak ada follow up-nya sama sekali. Lalu hasil lab yang diberikan adalah hasil thrombosit saya yang 181.000 bukan 27.000.

Saya ngotot untuk diberikan data medis hasil lab 27.000 namun sangat dikagetkan bahwa hasil lab 27.000 tersebut tidak dicetak dan yang tercetak adalah 181.000. Kepala lab saat itu adalah dr M dan setelah saya komplain dan marah-marah dokter tersebut mengatakan bahwa catatan hasil lab 27.000 tersebut ada di Manajemen Omni. Maka saya desak untuk bertemu langsung dengan Manajemen yang memegang hasil lab tersebut.

Saya mengajukan komplain tertulis ke Manajemen Omni dan diterima oleh Og(Customer Service Coordinator) dan saya minta tanda terima. Dalam tanda terima tersebut hanya ditulis saran bukan komplain. Saya benar-benar dipermainkan oleh Manajemen Omni dengan staff Og yang tidak ada service-nya sama sekali ke customer melainkan seperti mencemooh tindakan saya meminta tanda terima pengajuan komplain tertulis.

Dalam kondisi sakit saya dan suami saya ketemu dengan Manajemen. Atas nama Og (Customer Service Coordinator) dan dr G (Customer Service Manager) dan diminta memberikan keterangan kembali mengenai kejadian yang terjadi dengan saya.

Saya benar-benar habis kesabaran dan saya hanya meminta surat pernyataan dari lab RS ini mengenai hasil lab awal saya adalah 27.000 bukan 181.000. Makanya saya diwajibkan masuk ke RS ini padahal dengan kondisi thrombosit 181.000 saya masih bisa rawat jalan.

Tanggapan dr G yang katanya adalah penanggung jawab masalah komplain saya ini tidak profesional sama sekali. Tidak menanggapi komplain dengan baik. Dia mengelak bahwa lab telah memberikan hasil lab 27.000 sesuai dr M informasikan ke saya. Saya minta duduk bareng antara lab, Manajemen, dan dr H. Namun, tidak bisa dilakukan dengan alasan akan dirundingkan ke atas (Manajemen) dan berjanji akan memberikan surat tersebut jam 4 sore.

Setelah itu saya ke RS lain dan masuk ke perawatan dalam kondisi saya dimasukkan dalam ruangan isolasi karena virus saya ini menular. Menurut analisa ini adalah sakitnya anak-anak yaitu sakit gondongan namun sudah parah karena sudah membengkak. Kalau kena orang dewasa laki-laki bisa terjadi impoten dan perempuan ke pankreas dan kista.

Saya lemas mendengarnya dan benar-benar marah dengan RS Omni yang telah membohongi saya dengan analisa sakit demam berdarah dan sudah diberikan suntikan macam-macam dengan dosis tinggi sehingga mengalami sesak napas. Saya tanyakan mengenai suntikan tersebut ke RS yang baru ini dan memang saya tidak kuat dengan suntikan dosis tinggi sehingga terjadi sesak napas.

Suami saya datang kembali ke RS Omni menagih surat hasil lab 27.000 tersebut namun malah dihadapkan ke perundingan yang tidak jelas dan meminta diberikan waktu besok pagi datang langsung ke rumah saya. Keesokan paginya saya tunggu kabar orang rumah sampai jam 12 siang belum ada orang yang datang dari Omni memberikan surat tersebut.

Saya telepon dr G sebagai penanggung jawab kompain dan diberikan keterangan bahwa kurirnya baru mau jalan ke rumah saya. Namun, sampai jam 4 sore saya tunggu dan ternyata belum ada juga yang datang ke rumah saya. Kembali saya telepon dr G dan dia mengatakan bahwa sudah dikirim dan ada tanda terima atas nama Rukiah.

Ini benar-benar kebohongan RS yang keterlaluan sekali. Di rumah saya tidak ada nama Rukiah. Saya minta disebutkan alamat jelas saya dan mencari datanya sulit sekali dan membutuhkan waktu yang lama. LOgkanya dalam tanda terima tentunya ada alamat jelas surat tertujunya ke mana kan? Makanya saya sebut Manajemen Omni pembohon besar semua. Hati-hati dengan permainan mereka yang mempermainkan nyawa orang.

Terutama dr G dan Og, tidak ada sopan santun dan etika mengenai pelayanan customer, tidak sesuai dengan standard international yang RS ini cantum.

Saya bilang ke dr G, akan datang ke Omni untuk mengambil surat tersebut dan ketika suami saya datang ke Omni hanya dititipkan ke resepsionis saja dan pas dibaca isi suratnya sungguh membuat sakit hati kami.

Pihak manajemen hanya menyebutkan mohon maaf atas ketidaknyamanan kami dan tidak disebutkan mengenai kesalahan lab awal yang menyebutkan 27.000 dan dilakukan revisi 181.000 dan diberikan suntikan yang mengakibatkan kondisi kesehatan makin memburuk dari sebelum masuk ke RS Omni.

Kenapa saya dan suami saya ngotot dengan surat tersebut? Karena saya ingin tahu bahwa sebenarnya hasil lab 27.000 itu benar ada atau fiktif saja supaya RS Omni mendapatkan pasien rawat inap.

Dan setelah beberapa kali kami ditipu dengan janji maka sebenarnya adalah hasil lab saya 27.000 adalah fiktif dan yang sebenarnya saya tidak perlu rawat inap dan tidak perlu ada suntikan dan sesak napas dan kesehatan saya tidak makin parah karena bisa langsung tertangani dengan baik.

Saya dirugikan secara kesehatan. Mungkin dikarenakan biaya RS ini dengan asuransi makanya RS ini seenaknya mengambil limit asuransi saya semaksimal mungkin. Tapi, RS ini tidak memperdulikan efek dari keserakahan ini.

Sdr Og menyarankan saya bertemu dengan direktur operasional RS Omni (dr B). Namun, saya dan suami saya sudah terlalu lelah mengikuti permainan kebohongan mereka dengan kondisi saya masih sakit dan dirawat di RS lain.

Syukur Alhamdulilah saya mulai membaik namun ada kondisi mata saya yang selaput atasnya robek dan terkena virus sehingga penglihatan saya tidak jelas dan apabila terkena sinar saya tidak tahan dan ini membutuhkan waktu yang cukup untuk menyembuhkan.

Setiap kehidupan manusia pasti ada jalan hidup dan nasibnya masing-masing. Benar. Tapi, apabila nyawa manusia dipermainkan oleh sebuah RS yang dipercaya untuk menyembuhkan malah mempermainkan sungguh mengecewakan.

Semoga Allah memberikan hati nurani ke Manajemen dan dokter RS Omni supaya diingatkan kembali bahwa mereka juga punya keluarga, anak, orang tua yang tentunya suatu saat juga sakit dan membutuhkan medis. Mudah-mudahan tidak terjadi seperti yang saya alami di RS Omni ini.

Saya sangat mengharapkan mudah-mudahan salah satu pembaca adalah karyawan atau dokter atau Manajemen RS Omni. Tolong sampaikan ke dr G, dr H, dr M, dan Og bahwa jangan sampai pekerjaan mulia kalian sia-sia hanya demi perusahaan Anda. Saya informasikan juga dr H praktek di RSCM juga. Saya tidak mengatakan RSCM buruk tapi lebih hati-hati dengan perawatan medis dari dokter ini.

Salam,
Prita Mulyasari
Alam Sutera
prita.mulyasari@yahoo.com
081513100600

sumber dari sini

masih inget kan postingan gw tentang kehati2an kita terhadap dokter??? nah kali ini terulang kembali. Seorang Ibu, Prita Mulyasari, 32 tahun, ibu rumah tangga dengan 2 orang Balita yang karena ketidaktahuan dia mengenai kesehatan dan tidak mendapat informasi yang jelas mengenai penyakitnya, per 13 Mei lalu ditahan di Kejaksaan.

Ibu Prita ini karena kesel dan ga puas terhadap layanan tuh Rumah Sakit nulis email ke beberapa milis (wajar kan??) complain ceritanya. Dan beliau juga mengirimkan keluhan ini ke suara pembaca Detik.com (masih wajar toch????namanya juga suara pembaca...fungsinya kan wat complain). Namun sayangnya RS OMNI ini tidak menanggapi atau menyangkal atau apa lah...sekedar menjelaskan duduk perkara persoalan ini. Yang ada Ibu Prita ini dijebloskan ke dalam penjara. Ga kebayang aja gitu loch...udah abis duit wat berobat, trus kita nanya penyakit kita apa, obat apa yg disuntik en smua ga dapet jawaban. Ehhh giliran complain tau2 dijeblosin ke penjara berkaitan UU ITE Pasal 27 UU no 11 tahun 2008 mengenai pencemaran nama baik.

Kalo kaya gini, bukannya jadi bumerang buat RS. OMNI keilangan kredibilitasnya???Keilangan kepercayaan dari pasien ???Bukannya ada hak pasien perlu dan wajib tau apa sih penyakit yang diderita si pasien???Bukankah dokter pun berkewajiban memberikan info mengenai penyakit en obat yang diberikan kepada si pasien???Apa yang namanya complain gitu sama dengan mencemarkan nama baik???Lagi pula tuh pengacara2 ga punya hati nurani apa??kalo keluarga mereka yang mengalami hal kek Prita gimana???

Semoga Allah menjawab doa orang2 yang simpati dan mendukung Prita. Semoga Allah memberi petunjuk sama dokter2 ybs....agar dibukakan hati nuraninya.

Gw cuma bisa bantu kasi suport dan doa ...semoga Prita bisa berkumpul kembali bersama keluarganya...amin.


silakan baca juga blog2 berikut.............
ndorokakung
Ladung
sanjaya
UU Media Konsumen
tikabanget
tukangobat



hihihihi..apa gw ikutan ditahan juga nih???


29 May 2009

Happy B'Day siganteng Fadly

29 Mei 2009................
setahun sudah kehadiran mu.....
penuh gelak tawa dan tangis bahagia

29 Mei 2009...........
setahun sudah kamu menemani kami
penuh dengan kesabaran dan pembelajaran diri

29 Mei 2009......
hari ini kamu berdiri,
berjalan, dan belajar berlari

29 Mei 2009.......
doa kami, Bapak dan Ibumu
semoga kelak kamu menjadi anak yang sholeh dan berbudi luhur


29 Mei 2009.....
maafkan kami, Bapak dan Ibumu
karena dihari ulang tahunmu ini
hanya sebuah ucapan dan banyak cinta
serta doa yang dapat kami berikan padamu
semoga kelak Allah Swt selalu menyertai di setiap langkahmu............



teruntuk FATHIR FADILLAH FAUZI
29 Mei 2008
29 Mei 2009


Penuh Cinta,
Bapak & Ibu

Foto Perkembangan Fadly

23 May 2009

Fadly & Bapak.....ketika foto bicara 3

Kalo Fadly dan Bapak lagi kompak.....begini nih pose2nya.....

upil Bapak banyak nih....
Pak..liatin aku dunk pak!!!!
Uhuyyyyy.............mesranya bareng Bapak

Siganteng mulai berjalan sendiri


Udah lama ga cerita tentang Fadly. Alhamdulillah Fadly sehat2 selalu. Makin hari tingkahnya makin lucu. Bener kata Ocha-Bunda Alma bilang, kalo punya anak toddler tuh makin bikin hidup lebih berwarna.

Well, Fadly emang belum toddler, walaupun tinggi badannya suka banyak aja yang nyangka dia udah 2 thn. Insya Allah Jumat ini umur Fadly pas setahun. Ga terasa ya...waktu berlalu begitu cepat. Untuk ultahnya Fadly yang pertama ini, gw en Bapaknya sepakat untuk tidak merayakannya. Kebetulan di keluarga gw, tradisi ultah - kue - lilin ga pernah ada. Bahkan sweet seventeen pun cuma ngundang beberapa teman dekat untuk makan2 aja. Selain itu Fadly sendiri juga belum tau apa artinya ultah.

Tepat seminggu sebelum ultahnya, Fadly sudah mulai lancar berjalan sendiri sekitar 5 - 10 langkah. Malahan Sabtu kemarin ketika bermain ke rumah salah seorang sepupunya, Fadly sudah mulai berjalan 10 - 15 langkah. Wiihhhh betapa Bapak dan Ibu senang banget dengan kemampuan barunya ini.

Untuk urusan ngomong, kayanya Fadly rada belakangan ngomongnya dibandingkan jalan. Sampai saat ini ga banyak kata2 yang berhasil dengan jelas dia ucapkan walaupun babling dengan bahasa bayinya ga berenti2 alias bawel. Semoga semua perkembangan Fadly tetap normal ya sayang,.....Bapak & Ibu always love Fadly.




ps: belum buat video pas beneran jalannya. Masih takjub Fadly bisa jalan. Ntar klo udah buat bakalan gw tebar di sini dah :D
© Cerita Keluarga Fauzi
Maira Gall