03 March 2009

Kartu NPWP...nasibmu....

Wih,...gara2 keranjingan fesbuk...nih blog lagi2 ga keurus. Padahal banyak hal yang pengen diceritain..walhasil yang ada lupa semua deh :D

Jumat lalu gw berhasil kabur dari kantor hihihi dengan alasan ngurus NPWP. Sebenarnya di kantor emang udah diurusin. Tapi kok sampe tanggal 27 Feb kemarin, tuh NPWP ga ketauan rimbanya. Ya udah,...dari pada nunggu ga jelas...mendingan buat sendiri aja. Lagian secara suami gw dah punya NPWP(kantornya ngurusin cepet bener...cuma modal KTP doangan:D), jadi gw mo ikut suami aja. Ntah nanti gw masih bekerja ataupun udah ga ngantor lagi....toch gw udah punya NPWP dan berusaha menjadi warga negara yang baik.

So berdasarkan cerita seorang teman kantor yang udah ngurus NPWP duluan...gw berangkat rada pagi. Sampe di kantor Pelayanan Pajak Pasar Rebo jam 09.15. Gw liat udah banyak orang di dalam. Di dekat pintu masuk ada meja kecil untuk ngambil nomor pelayanan. Gw pilih pelayanan NPWP dan dapat nomer 161. Dalam hati...waduh...sampe jam brapa nih gw nunggu. Gpp deh...kan bawa buku ini kok...jadi ga bosen. Nah selama di meja pengambilan nomer itu gw liat orang pada nulis en ngisi2 formulir. Dari pada diem aja tapi bloon...mendingan gw nanya aja deh. Bertanyalah gw sama seseorang di sana apa yang harus gw lakukan...haruskan mengisi formulir juga???dia jawab iya mba..sama potokopi KTP. Wokeh...gw ambil 1 buah formulir. Nah pas gw baru aja ngambil(ntuh meja ga ada petugas yang jaga...asli self service)datang lah seorang bapak yang berpakaian batik dan menegur gw "ada yang bisa saya bantu bu???". Gw jawab.."makasih pak saya cuma mo ambil form untuk buat NPWP". "Ibu isi form dan fotokopi KTP". Gw inget sehari sebelumnya gw udah telp ke KPP Ps. Rebo ini nanyain tentang pembuatan NPWP yang ikut suami. Dan diberitahu bahwa gw hanya perlu membawa fotokopi KTP dan fotokopi kartu NPWP suami. Nah pas ketemu sama Bapak berbaju batik...gw nanya lagi dunk. Comfirm gitu. Eh dia malah jawab..."wah ga bisa bu....komputernya ga online". "loch kok ga bisa pak???kapan onlinenya??". Dia jawab..."waduh..ga tau..pokoknya Ibu buat nomer NPWP aja lagi". Lah piye toch iki???kok ga matching yaaa....

Gw isi juga tuch form sembari nunggu antrian. Tapi kok nomer antrian ga berubah2 ya dari angka 50. Dan ga ada pengeras suara yang manggil kek di bank2 gitu. Sembari ngisi formulir, gw ajak ngobrol ibu muda yang duduk di samping gw. Ga lama ada bapak yang ikutan duduk...trus gw iseng nanya...loket wat NPWP yg mana???tuh ada orang berkerumun ngapain???kok kaya antri resep eh antri beras. Bapak itu bilang...tuh orang2 pada nunggu kartu NPWPnya jadi. Nah tuh form NPWP dikasi ke meja yang di situ (deket orang2 antri). Lah...kontan aja gw sewot en ngomel2 sendiri. Tau gitu dari tadi gw deketin tuh meja. Kirain bakal diteriakin nomer antriannya...tau nya ngacak. Cuma gaya ternyata :D

Gw kasi form gw sembari nanya apa emang bisa buat kartu ikut suami. Si bapak yang nerima form gw jawab iya..asal bawa fotokopi kartu NPWP suami. Sip lah...gw udah siapin. Bapak itu bilang besok ambil kartunya dan gw pun dikasi semacam bukti pengambilan kartu. Wokeh pak....Sabtu saya kembali lagi ke sini.

Sabtunya...pagi2 jam 09.00 gw udah sampe sana. Mudah2an udah kelar...jadi bisa masak wat makan siangnya Fadly. Surat bukti pengambilan kartu sudah gw berikan ke bapak2 petugas. Tapi kok sampe 1 jam...nama gw belum dipanggil2 juga. Satu jam....dua jam....mulai bt deh gw. Gw tanya sama bapak2 petugas....dia bilang iya bu lagi dicariin. Masa iya sih segitu lamanya nyariin nama gw. Dan ternyata bukan gw aja yang dijawab demikian...ada sekitar lebih kurang 10 orang yang resah dan gelisah menunggu tuh kartu. Yang ada akhirnya ke - 10 orang ini mulai marah2...ngomel ke petugas dan ujung2nya pada nunggu persis di depan pintu yang dipake wat keluar masuk manggil nama2 pemilik kartu (kantornya mungkin). Asli udah kenceng banget muka gw. Mo pulang kok sayang...udah nunggu lebih dari 2 jam. Tapi klo ga pulang inget belum masak wat makan siang Fadly en belum buat cemilan untuk temen suami yang katanya bakalan datang sore itu. Waduh gimana nih......

Dengan berbekal rasa dongkol akhirnya gw deketin tuh bapak2 yang sibuk manggil orang (yang kartunya ada tapi orangnya ga ada) dan ngasi KTP gw buat cariin kartu gw secara bukti kertas udah di dalem (petugas yang manggil ini ada sekitar 4 -5 orang). dan ga lama nama gw dipanggil. Gw kirain udah kelar...ternyata dia bilang....belum ada bu...belum nemu..masih dicariin. Masya Allah...udah 3 jam nunggu belum jadi juga???emang berapa lama sih buat kartu itu???bukannya cuma sebentar kelar???halah...berurusan dengan aparat negara kebanyakan nyebelin. Males banget gitu kesannya. Suka nunda2.

Nah karena ada beberapa orang yang ngomel gila gitu...termasuk gue...trus keluarlah bapak2 pake dasi en janji ngebantuin kita buat nyariin or buat lagi tuh kartu. Yang udah nunggu dari tadi langsung ngasi nama or KTP. Satu jam kemudian baru deh kartu NPWP gw jadi. En...tebak sodara2.....kartu itu baru dibuat lagi dan gw ga berada dalam satu nomer yang sama dengan suami alias kita bdua sendiri2 nomer NPWPnya. Halah.....ga banget deh nih KPP secara ada orang yang bilang klo di Jaksel..tepatnya di KPP Pancoran...prosesnya gampang dan bisa ditunggu. Kalaupun kembali esok hari...tapi udah pasti jadi.

Ada beberapa hal yang gw catet berkaitan dengan KPP Pasar Rebo ini:
  • KPP yang kumuh dan ga rapi banget. Asli kaya pasar deh...ga tertib. Tuh nomer antrian ga berjalan sesuai dengan fungsinya. Orang2 pada berebutan...ga ada yang sesuai ma nomer antriannya.Dengan kata lain....mesin kartu antrian tersebut yang gw harapkan seperti di bank2....sama aja boong ada disitu, ga fungsi.
  • Sistem pengerjaan kartu NPWP ini hanya diinput oleh 2 orang. Kebayangkan seberapa banyak yang mo buat kartu...tapi yang nginput cuma 2 orang sajah.
  • Mungkin sebaiknya wajib pajak yang datang dan ingin buat NPWP tidak diberi iming2 info bahwa kartu tersebut selesai dalam 1 hari. Kalo yang ngimput cuma 2 orang mana mungkin kelar dalam satu hari.
  • Tidak ada penjelasan mengenai NPWP, perhitungannya en sangsi apa yang harus kita terima (ada sebenarnya...via mesin....tapi gw lebih sreg ngomong ma manusia....). Petugas yang menerima form kita tidak ngechek ulang sudah benar apa belum pengisian form tersebut.
  • Pelayanan yang super lelet....buktinya gw ngambil kartu aja kudu 4 jam baru dapet.
Susah banget sih mo jadi warga negara yang baik....mo jadi wajib pajak yang taat....proses NPWP aja makan waktu berjam2. Nanti giliran kita ga bayar....baru deh kelabakan. Dan satu lagi yang gw ga abis pikir....kok ya ga ada perubahan dalam diri aparat2 negara ini ya. Apa karena mereka udah pada tua...jadi rada lelet kerjanya. Apa karena mereka males...ah kerja sembari ngobrol2 juga tetep dibayar.

Semoga aja temen2 gw yang kemaren diterima jadi CPNS membawa perubahan dalam pelayanan ke masyarakat.






16 comments

  1. Mbak...setahu aku, klo suami udah punya no NPWP, istri cuma nempel aja sama suami, jadi no NPWPnya sama, cuma beda 3 digit terakhir jadi 001....nanti lapor SPTnya cukup 1 aja, klo mbak dapat no NPWP yg beda sama suami, otomatis lapor SPTnya harus sendiri2....

    ReplyDelete
  2. ada yg lupa hehehe...dulu aku nganter suami bikin NPWP di KPP Priok cuma sebentar....datang, tanya petugas, dsuruh isi formulir...diserahkan ke loket, 10 menit dipanggil dapat tanda terima....1 minggu kemudian suruh balik lagi untuk ambil NPWPnya....1 minggu pas kita balik lg kesana, kasih tanda terimanya di loket, dicariin sama petugasnya...5 menit dipanggil, kartu dah jadi...cepet koq.....kita datangnya pagi2...jam 8-an, aku sndiri belum bikin NPWP hehehehe.....pdhal tiap bulan ngurusin pajak ktr hihihihi

    ReplyDelete
  3. Nah itu mba Nia...aku juga maunya gitu. Tapi karena kemarin itu akhir bulan Februari..dan orang2 salah tanggap kirain buat NPWP yg gratis itu cuma sampe akhir FEb(padahal kan itu sunset policy)...makanya banyak banget yang buat NPWP. Dan emang pelayanan di KPP Ps. Rebo itu bener2 nyebelin. Loketnya ga ada mba...cuma ada meja kaya kita ketemu ma CS di Bank. Tapi itu tadi...sistem mereka yang bener2 lelet. Nah kalo dikasi tau 1 minggu suruh balik kan enak. Lah ini dibilang besok aja ngambilnya. Ga tau udah jadi atau belum yang ada malahan jadi rusuh.

    Soalnya ada temen yang ngurus di pancoran enak2 aja ga pake lama ngurusnya.

    Aku aja yg apes. Niatnya mo barengan...apa daya ga bisa. Nanti diurus lagi aja deh mba. Yang penting sekarang punya dulu :D

    ReplyDelete
  4. waduh syukur gw ngurus npwp dari kantor. memang boleh sih klo mo numpang suami, tp drpd ribet lbh aman punya sendiri saja.

    tp emg begini ini nih Indonesia. klo semangat nomer satu, tp sdm & prasarana tdk support. pasti pegawai2 kpp tdk siap dgn membludaknya penduduk yg mo buat npwp. buat mereka yg penting beres, pdhl prosesnya berantakan. liat aja nanti klo mereka kena audit, pasti banyak berkas yg raib... :)

    eh iya mba, bulan ini msh ngantor di tempat lama ya? day care nya start april kah? penasaran pengen liat...

    ReplyDelete
  5. hehehe setuju mba :D

    iya,...coba reservasi wat open house aja mba. Email aja ke alamat yang itu :D Biar nanti diundang wat open house bulan2 ini :D

    ReplyDelete
  6. Tanda sayang???? (sangat menarik)

    begitulah...namanya juga kantor pelayanan pajak PASAR REBO...Ya emang beneran kayak pasar kan??hehe

    itulah indonesia mbak,, yang sabar ya...
    semoga blog mbak ini dibaca oleh mereka2 yang duduk di atas.

    :)

    salam kenal keluarga bahagia...

    ReplyDelete
  7. ijin ngopi yeee....
    pengen cerita ke misua, daripada ribet mending aku suruh baca aja cerita dirimu hihi...
    piss... ;)

    ReplyDelete
  8. @Fauzan...
    Kayanya klo besok ngurus pencabutan NPWP kudu siapin cabe rawit yg banyak nih. Biar ngomel2nya makin sip :D

    @tiwiw...
    monggo jeung :D

    ReplyDelete
  9. Pajak itu kan kebutuhan negara ya... utk kas negara maksudnya sih.. bukan utk kita.
    Nah kenapa ngurusnya jadi ribet ya???

    untung aja di kantorku diurus kolektif ama orang HR, jd ngga pake ngantri mba heheh

    ReplyDelete
  10. mhmh...
    masukan bagi kami fiskus dan pegawai pajak ya bu. makasih. semoga KPP pasar rebo ada yang baca nih petugasnya... masukin keluhan WP.

    Alhamdulillah Ditjen pajak kini menjadi pelopor sistem administrasi modern yang mengedepankan pelayanan prima.

    dalam hal migrasi administrasi ini mohon dimaklumi bila ada kekuarang disana-sini.

    titik tolak perubahan ini adalah diawali oleh perubahan mind set petugas. bila mind set tetep dengan sistem lama maka modernisasi ini tidak akan pernah berhasil.
    dari beberapa komentar awal insyaALlah akan saya bantu jawab. boleh buya blognya dijadikan mediasinya..
    kebetulan saya petugas di KPP Teluk betung bu Lampung.

    komen dari Nia tepat. untuk Wajib pajak cabang atau yang masih dalam tanggungan menggunakan kode 001, 002 dan seterusnya di NPWP 3 digit terakhir. yang berarti ini adalah kode untuk cabang atau istri atau tanggungan.

    disetiap kantor KPP sudah diterapkan sistem Pelayanan satu atap. anda bsia konsultasi langsung dengan AR (Account Representative) disana. bayar pajak disana dan lapor sekaligus disana.

    dan pelayanan harus prima.

    memang benar pembuatan NPWP itu gratis sampai kapanpun.

    syarat mencabut NPWP adalah (orang pribadi_
    - yang bersangkutan meninggal dunia dan dapat dibuktikan dengan dokumen dari penguasa wilayah setempat (ketua RT/kelurahan)
    - pengalihan hak.

    Pajak itu bukan kebuthan negara mbak penny. pajak itu adalah harga yang dibayar rakyat untuk kepentingan rakyat itu sendiri. hanya saja pajak memiliki kontraprestasi tidak langsung layaknya retribusi.

    anda membayar pajak hari ini mungkin generasi sesudah mbak yang akan menikmati hasilnya. layaknya anda menanam pohon buah, maka yang akan memakan buahnya adalah generasi berikutnya.

    semoga memberi manfaat. dan bila ada kekurangan mohon saya dimaafkan.

    bila ada pertanyaan mampir ke blog saya aja ya bu...

    ReplyDelete
  11. ribet amat sally. aku waktu itu bentar doang. bawa formulir yang udah diurusin bu lola, kasih ke petugasnya, gak sampai 10 menit NPWP-nya udah dapat.

    ReplyDelete
  12. ya mungkin sumber daya manusia di KPP PS. rebo tersebut masih belum sebanding dengan jumlah Wajib Pajaknya, sehingga masih keteteran, gak seperti KPP lain yg bisa mengurus dengan cepat, dan juga masa2 sunset policy kemarin memang jumlah yang mengurus NPWP melonjak drastis,

    Ya memang masih perlu banyak pembenahan, saran dan kritik untuk institusi seperti pajak yang sedang berproses menuju modernisasi dengan pelayanan prima

    ReplyDelete
  13. @mba Penny,...
    bisa aja loch...pajak kita yang membayar gaji polisi, PNs dan lain sebagainya :D
    Aku di kantor yg kolektif malahan ga ada kabar beritanya :D

    @masicang,..
    makasih dah mampir. Mohon maap sebelumnya ya mas...aku liat di KPP Ps. Rebo udah ketinggalan dibanding KPP lainnya ex. bekasi, pancoran.
    Mereka lebih sigap dibanding petugas KPP Ps. Rebo. Ya semoga aja dengan ke depannya banyak perubahan yang terjadi. Abis sapa yang ga sebel..masa ngambil hasil aja harus nunggu 4 jam. Et dah....apa kata dunia???


    @Uni Liza,
    hehehe...4 jam cuma wat ngambil doang...apa ga pengen nampol tuh :D


    @rayearth2601,...
    yg ngetik eh nginput aja cuma 2 orang :D
    dakuh mau deh out sourcing ngimput plus ngeprint kartunya...luamayan wat tambahan :D

    ReplyDelete
  14. sebenernya NPWP itu ngepeknya ke mana sih?
    maksudnya untuk-rugi bikin/gak bikin NPWP?

    ReplyDelete
  15. Hihihi...dakuh ga tau Helmi....
    coba tanyakan pada petugas pajak terkait. Tapi sebagai WN yang baik....ga ada salah nya kan kita ikut serta:D

    ReplyDelete
  16. Anonymous7:54 PM

    yang Mbak alami persis sama dengan yang saya alami ...

    ReplyDelete

Tanda sayang

© Cerita Keluarga Fauzi
Maira Gall